Thursday, July 3, 2008

Air Mata Di Malam Pertama




Hatiku bercampur baur antara kegembiraan, kesedihan dan kehibaan. Terlalu sukar untuk kugambarkan perasaan hatiku tatkala ini. Sanak saudara duduk mengelilingiku sambil memerhatikan gerak geri seorang lelaki yang berhadapan dengan bapaku serta tuan imam.


Hari ini adalah hari yang cukup bermakna bagi diriku. Aku akan diijab kabulkan dengan seorang lelaki yang tidak pernah kukenali pilihan keluarga. Aku pasrah. Semoga dengan pilihan keluarga ini beserta dengan rahmat Tuhan. Bakal suamiku itu kelihatan tenang mengadap bapaku, bakal bapa mentuanya. Mereka berkata sesuatu yang aku tidak dapat mendengar butir bicaranya. Kemudian beberapa orang mengangguk-angguk. Serentak dengan itu, para hadirin mengangkat tangan mengaminkan doa yang dibacakan lelaki itu.

"Ana dah jadi isteri!" Bisik sepupuku sewaktu aku menadah tangan. Tidak semena-mena beberapa titis air mata gugur keribaanku. Terselit juga hiba walaupun aku amat gembira. Hiba oleh kerana aku sudah menjadi tanggungjawab suamiku. Keluarga sudah melepaskan tanggungjawab mereka kepada suamiku tatkala ijab kabul.

"Ya Allah! Bahagiakanlah hidup kami. Kurniakanlah kami zuriat-zuriat yang menjadi cahaya mata dan penyeri hidup kami nanti." Doaku perlahan.
Aku bertafakur sejenak. Memikirkan statusku sekarang. Aku sudah bergelar isteri. Sudah tentu banyak tanggungjawab yang perlu aku tunaikan pada suamiku dan pada keluarga yang aku dan suamiku bina nanti.


"Mampukah aku memikul tanggungjawab ini nanti?" Tiba-tiba sahaja soalan itu berdetik di hati. Kadang-kadang aku rasakan seolah-olah aku tidak dapat melaksanakan tanggungjawab seorang isteri terhadap suami.


"Assalamualaikum!" Sapa suatu suara yang mematikan tafakur tadi. Baru aku perasan, seorang lelaki berdiri betul-betul di hadapanku. Aku masih tidak mampu untuk mendongak, melihat wajahnya itu. Aku berteleku melihat kakinya. Sanak saudara yang tadi bersama-samaku, kini membukakan ruang buat lelaki itu mendekatiku. Aku tambah gementar bila dibiarkan sendirian begini. Tanpa kusangka, dia duduk menghadapku.


"Sayang.!" Serunya perlahan. Suaranya itu seolah membelai dan memujuk jiwaku supaya melihat wajahnya. Aku memaksa diriku untuk mengangkat muka, melihat wajahnya. Perlahan-lahan dia mencapai tangan kiriku, lalu disarungkan sebentuk cincin emas bertatahkan zamrud kejari manisku.


"Abang..!" Seruku perlahan sambil bersalam dan mencium tangan lelaki itu yang telah sah menjadi suamiku.


"Ana serahkan diri Ana dan seluruh kehidupan Ana kepangkuan abang. Ana harap, abang akan terima Ana seadanya ini seikhlas hati abang.." Bisikku perlahan.
"Kita akan sama-sama melayari hidup ini dan akan kita bina keluarga yang bahagia." Janjinya padaku.



Itulah kali pertama aku menemui suamiku itu. Aku tidak pernah melihatnya selain daripada sekeping foto yang telah diberikan emak kepadaku. Kenduri perkahwinan kami diadakan secara sederhana sahaja. Namun meriah dengan kehadiran sanak saudara terdekat dan sahabat handai yang rapat. Senang sikit, tak payah berpenat lelah. Sibuk juga aku dan suamiku melayani para tetamu yang hadir ke majlis itu. Ramai juga teman-teman suamiku yang datang. Mereka mengucapkan tahniah buat kami berdua. Tak sangka, suamiku punyai ramai kawan. Katanya, kawan-kawan sejak dari universiti lagi. Pada pandanganku, suamiku itu memang seorang yang segak. Berbaju melayu putih sepasang serta bersampin. Aku juga memakai baju pengantin putih. Kami dah berpakat begitu. Aku selalu berdoa pada Tuhan agar Dia kurniakan padaku seorang suami yang dapat membimbing dan menunjukkan aku jalan ketuhanan. Mengasihi aku sebagai seorang isteri. Tidak kuminta harta mahupun pangkat, cukuplah sekadar aku bahagia bersamanya dan dia juga bahagia denganku. Aku juga sering berdoa agar dikurniakan zuriat yang dapat membahagiakan kami.


"Ana, ada perkara penting yang mak dan ayah nak bincangkan dengan Ana." Ayah memulakan mukadimah bicaranya di suatu petang sewaktu kami minum petang di halaman rumah. Mak hanya diam memerhatikan aku, membiarkan ayah yang memulakan bicaranya.


"Apa dia ayah, mak? Macam penting je." Soalku tanpa menaruh sebarang syak wasangka. "Sebenarnya, kami telah menerima satu pinangan bagi pihak Ana."
"Apa!!!" Pengkhabaran begitu membuatkan aku benar-benar terkejut. Aku masih belum berfikir untuk mendirikan rumah tangga dalam usia begini. Aku mahu mengejar cita-citaku terlebih dahulu. Aku tidak mahu terikat dengan sebarang tanggungjawab sebagai seorang isteri.

"Kenapa ayah dan mak tak bincang dengan Ana dulu?!" Soalku agak kecewa dengan keputusan mak dan ayah yang membelakangi aku. Sepatutnya mereka berbincang denganku terlebih dulu sebelum membuat sebarang keputusan yang bakal mencorakkan masa depanku.

"Kami tahu apa jawapan yang akan Ana berikan sekiranya kami membincangkan perkara ini dengan Ana. Pastinya Ana akan mengatakan bahawa Ana masih belum bersedia. Sampai bilakah Ana akan berterusan begitu?" Ayah mengemukakan alasannya bertindak demikian.


"Sebagai orang tua, kami amat berharap agar anak kesayangan kami akan mendapat seorang suami yang boleh melindungi dan membimbing Ana." Ujar mak setelah sekian lama membisu. "Apakah Ana fikir mak dan ayah akan duduk senang melihat anak gadisnya berterusan hidup sendirian tanpa penjagaan dari seorang suami? Kami bukan nak lepaskan tanggungjawab kami sebagai orang tua, tapi itulah tanggungjawab orang tua mencarikan seorang suami yang baik untuk anak gadisnya." Terang ayah lagi.


"Ana!" Seru ayah setelah dia melihat aku mendiamkan diri, menahan rasa.

"Percayalah, kami membuat keputusan ini adalah untuk kebaikan Ana sebab kami terlalu sayangkan Ana."


"Ini cincinnya, pakailah." Mak meletakkan satu kotak kecil berbaldu di hadapanku. Perasaanku berbaur. Macam-macam yang datang. Berbelah bagi. Apa yang patut aku lakukan sekarang. Sekiranya aku menerima dan bersetuju dengan keputusan mak dan ayah itu, bermakna aku telah membiarkan cita-citaku semakin kabur dan berbalam di hadapan. Namun kiranya aku menolak, bermakna aku telah melukakan hati kedua-dua orang tuaku itu. Orang tua yang telah banyak berjasa dalam hidupku. Tanpa mereka berdua, aku takkan hadir dan mustahil untuk melihat dunia ini.



"Ahhhhgggg..!!" Keluhku sendirian. Aku dalam dilemma. Yang manakah patut aku utamakan? Perasaan sendiri atau perasaan dan harapan mak dan ayah. Aku selalu tewas bila melibatkan perasaan mak dan ayah. Aku terlalu takut untuk melukakan hati mereka. Aku takut hidupku nanti tidak diberkati Tuhan.




Azan maghrib yang berkumandang mengejutkan aku dari lamunan. Dah masuk waktu maghrib rupanya. Masih banyak lagi barang-barang yang belum dikemaskan. Penat juga nak kemaskan semua ni.

"Nanti kita kemas lepas ni. Mari solat maghrib dulu!" Ujar ayah padaku.


Adik-adik sibuk bentangkan tikar dan sejadah di ruang solat. Begitulah selalunya apabila kami berkumpul. Solat berjemaah adalah satu agenda yang tidak boleh dilupakan. Semua orang telah siap sedia menunggu sewaktu aku keluar dari berwudhuk di bilik air. Aku cepat-cepat mengenakan telekung dan memasuki saf bersama emak, kakak dan adik. Selesai je iqamah, ayah memberikan penghormatan kepada suamiku untuk menjadi imam. Dia kelihatan serba salah dengan permintaan ayah itu. Dia merenung ke arahku. Aku hanya mengangguk sebagai isyarat supaya dia memenuhi permintaan ayah itu. Maka dengan tenang, dia mengangkat takbir. Menjadi imam solat maghrib kami pada malam itu. Betapa hatiku tenang sekali menjadi makmumnya. Dengan bacaan yang jelas dan merdu itu membuatkan aku berasa kagum dengan suamiku itu. Mungkin tepat pilihan ayah dan mak buatku. Bacaannya lancar lagi fasih. Bagaikan seorang arab yang menjadi imam.



"Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau mengirakan kami salah jika kami terlupa atau tersilap. Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau bebankan kami dengan bebanan yang berat sebagaimana yang telah Engkau bebankan kepada orang-orang yang terdahulu daripada kami. Wahai Tuhan kami! Jangan Engkau pikulkan kepada kami apa-apa yang tidak terdaya kami memikulnya. Dan maafkanlah kesalahan kami serta ampunkanlah dosa kami dan berilah rahmat kepada kami. Wahai Tuhan kami! Kurniakanlah kami daripada isteri dan suami serta zuriat keturunan yang boleh menjadi cahaya mata buat kami dan jadikanlah kami daripada golongan orang-orang yang muttaqin."





Dia membaca doa dengan khusyuk memohon kepada Tuhan setelah selesai solat. Kami bersalaman. Aku mendekati suamiku sambil menghulurkan tangan.


"Bang, maafkan Ana!" Bisikku perlahan sewaktu mencium tangannya. Dia kemudiannya mengucupi dahiku sebagai tanda kasih yang tulus.

"Sayang tak ada apa-apa salah dengan abang." Ujarnya sambil tersenyum merenung wajahku. Selepas berwirid dan berzikir, dia bangun menuju ke halaman rumah.

"Abang nak kemana tu?" Soalku. "Nak kemaskan barang-barang kat bawah tu. Ada sikit lagi." Jawabnya.

"Dah la tu. Rehat jelah. Esok kita boleh sambung lagi." Aku kesian melihatnya, keletihan. "Betul kata Ana tu Zul. Sambung esok sajalah." Sampuk ayah yang tiba-tiba mendengar perbualan kami. Emak pun mengangguk menyetujui sarananku itu.

"Takpelah ayah, Ana. Sikit aje tu. Kejap je saya buatnya." Dia masih berkeras sambil berlalu turun ke halaman rumah untuk mengemas beberapa peralatan yang masih lagi berada di bawah khemah.




Aku menukar pakaian, kemudian keluar membantu suamiku mengemas barang-barang di halaman rumah. Dia kelihatan asyik tanpa menyedari kehadiranku. Semua barang-barang telah dikemasnya. Aku mencapai kain pengelap dan mula mengelap meja.


"Bila Ana turun?" Soalnya apabila menyedari aku sedang mengelap meja.
"Baru aje. Asyik sangat abang buat kerja sampai tak sedar Ana datang."

"Maafkan abang sayang." Dia menghampiriku.

"Sayang tak marahkan?" Soalnya lagi sambil memeluk pinggangku erat. Aku merenungnya, kemudian mengeleng-ngeleng sebagai tanda aku tak ambil hati pun pasal tu. Dia tersenyum sambil menghadiahkan satu ciuman di pipiku.


"Ish...abang ni! Nanti dilihat orang, malu kita." Rungkutku tersipu-sipu. Nanti malu juga kalau dilihat oleh ahli keluargaku.

"Apa nak malu, kan sayang ni isteri abang." Jawabnya tersenyum.

"Tau la, tapi tengok la keadaan dan tempat. Kalau kita berdua saja, lebih dari cium pun Ana bagi."

"Betul ni?" Soal suamiku cepat-cepat.

"Ish...gatal la abang ni!" Dia cuba mengelak dari menjadi mangsa cubitan tanganku.

Aku terasa bahagia disayangi begini. Inilah pertama kali dalam hidupku merasai betapa nikmatnya cinta dan kasih sayang seorang kekasih hati yang aku sayangi. Aku tidak pernah terlibat dengan cinta walaupun semasa aku di universiti dulu. Dan pada tika ini, aku akan menikmatinya selepas perkahwinan. Cinta seorang suami terhadap seorang isteri. Walaupun begitu,masih ada sedikit rasa takut di hatiku. Aku takut aku tidak mampu untuk menunaikan tanggungjawab sebagai seorang isteri. Aku takut aku tidak mampu untuk menjadi seorang isteri yang solehah dan mulia dalam hidup suamiku.


"Apa yang Ana menungkan ni?" Soalan itu mengejutkan aku dari lamunan. Aku berehat sekejap di atas kerusi batu dalam taman di halaman rumah setelah selesai mengemas barang-barang. "Abang ni, terkejut Ana tau!" Aku buat-buat merajuk. Saja nak menduga bagaimana suamiku memujuk.

"Alaa...sayang ni.macam tu pun nak marah." Usiknya sambil mencubit pipiku.

"Nampak gayanya terpaksalah abang tidur bawah katil dengan nyamuk-nyamuk malam ni sebab isteri abang dah merajuk. Kesian kat abang yea..!" Aku mula tersenyum dengan kata-kata suamiku itu. Pandai juga suamiku buat lawak nak memujuk aku.


"Sayang.!" Seru suamiku sambil merangkul tubuhku.

"Sayang nak honeymoon kemana?" Tak terfikir pulak aku pasal honeymoon tu. Aku pun tak ada apa-apa plan atau cadangan pasal tu.

"Ana ikut aje kemana abang nak bawa."

"Kalau abang bawa ke bulan atau bintang, sayang nak ikut ke?" Guraunya.

"Banyak ke duit abang nak bayar tambang roket dan nak beli set bajunya nanti?" Soalanku itu membuatkan suamiku pecah ketawa.

"Nanti sayang nak berapa orang anak?" Soalnya lagi setelah ketawanya reda.

"Abang nak berapa?" Soalku kembali tanpa menjawab soalannya.

"Abang nak sebanyak mungkin. Larat ke sayang nanti?"

"Ish..abang ni. Abang ingat Ana ni kilang anak ke?" Sekali lagi suamiku ketawa. Nampaknya dia adalah orang yang mudah ketawa.

"Takdelah macam tu. Tapi abang suka kalau kita ada anak yang ramai. Sama banyak lelaki dan perempuan."

"Insya Allah, kalau ada rezeki nanti Ana sanggup." Penjelesanku itu membuatkan suamiku tersenyum gembira.

"Ni yang buat abang tambah sayang ni." Satu lagi kucupan mesra singgah di pipiku. Aku terasa bahagia diperlakukan begitu. Aku punyai suami yang baik dan penyayang. Aku rasa dilindungi.




"Zul, Ana! Jom kita makan dulu!" Suara mak memanggil. "Mari bang! Ana pun dah lapar ni." Ajakku sambil memimpin tangannya. Kami bangun beriringan masuk ke dalam rumah untuk menghadapi hidangan makan malam.

Rasa lapar la juga kerana sejak tadi lagi asyik layan tetamu dan buat kerja aje sampai lupa untuk makan. Seronok sangat dengan kahadiran kawan-kawan rapat serta gembira dianugerahi seorang suami yang baik. Sudah beberapa hari aku asyik memikirkan pasal pertunanganku. Terlalu sukar untuk aku menerimanya. Tambah lagi dengan lelaki yang tidak pernah kukenali. Perkahwinan bukanlah sesuatu yang boleh diambil mudah. Kehidupan yang memerlukan persefahaman sepanjang hidup. Tanpa persefahaman dan tolak ansur, mustahil dua jiwa dan dua hati boleh bersatu dalam menjalani hidup sebagai suami isteri. Tidak sedikit cerita yang aku dengar tentang rumah tangga yang hanya mampu bertahan buat seketika atau separuh jalan sahaja. Kemudian pecah berkecai umpama kapal dipukul badai. Berselerak dan bertaburan. Apatah lagi kalau dah dikurniakan anak. Anak-anak akan jadi mangsa keadaan.




"Mampukah aku menerima suamiku nanti sepenuh hatiku? Mampukah aku menyediakan seluruh ruang isi hatiku ini buat suamiku itu? Bahagiakah aku bila bersamanya nanti?" Bertalu-talu persoalan demi persoalan menerjah benak fikiranku. Aku rasa amat tertekan dengan keadaan ini. Bukan aku tak fikir pasal rumah tangga, tapi aku masih belum bersedia untuk melaluinya.


"Ya Allah, bantulah aku dalam membuat keputusan. Tunjukkanlah aku jalan penyelesaian. Janganlah Engkau biarkan aku sendirian dalam menentukan masa depan hidupku."

"Ya Allah, aku benar-benar tersepit antara kehendak orang tuaku dan persaan hatiku sendiri. Kiranya ia baik buatku, maka berilah aku redha dalam menerimanya wahai Tuhan."


Indahnya kuperhatikan suasana kamarku. Aku sendiri yang menghiasinya. Kamar malam pertamaku bersama seorang lelaki yang bergelar suami. Kamar yang akan menjadi saksi bisu bila mana aku menyerahkan khidmatku pada seorang suami. Kegusaran dan sedikit gentar mula bertandang dalam sanubari. Aku rasa takut sendirian untuk melalui keindahan malam pertama ini. Bagaimanakah akan melayani suamiku nanti? Ketukan pada pintu bilik membuatkan hatiku bertambah gusar. Dari tadi lagi aku hanya duduk di birai katil.


"Masuklah, pintu tak berkunci." Aku bersuara perlahan. Aku pasti, itu adalah suamiku. Dia masuk, kemudian menutup pintu bilik kami dengan perlahan. Dia kemudiannya menghampiri dan duduk di sisiku.

"Kenapa asyik termenung aje ni? Sayang tak gembirakah bersama abang?"

Aku tak menyangka soalan itu yang diajukan oleh suamiku tatkala ketakutan di malam pertama begitu membanjiri jiwaku. Aku hanya mampu mengeleng-ngeleng. Aku sendiri tak tahu apa jawapan yang terlebih baik untuk soalan suamiku itu.

"Habistu apa yang sayang menungkan ni?"

"Ana takut bang!" Itulah aku rasa jawapan yang tepat bagi menjawab soalannya. Dia memelukku erat sambil membelai rambutku.

"Apa yang nak ditakutkan? Abangkan ada. Abang akan Bantu dan tolong sayang. Kita sama-sama bina keluarga kita." Pujuk suamiku.

"Ana takut Ana tak mampu untuk menjalankan tugas sebagai isteri abang. Ana banyak kelemahan bang. Ana takut nanti Ana akan mengecewakan abang. Ana takut.." Aku tidak sempat untuk meneruskan kata-kataku kerana suamiku telah meletakkan telunjuknya di bibirku tanda tidak membenarkan aku menghabiskan bicaraku. Terkebil-kebil mataku memandangnya.


"Sayang, abang terima sayang sebagai isteri abang seadanya. Abang terima segala kelebihan dan kekurangan yang ada pada sayang. Usahlah sayang risaukan pasal itu. Ok sayang!" Bisiknya. Aku memeluknya syahdu di atas penerimaannya terhadapku.

"Sayang, abang nak mandi kejap. Badan ni dah rasa macam melekit."

Aku bangun membuka almari pakaian dan mencapai sehelai tuala serta kain pelikat. Kuhulurkan kepadanya dengan penuh kasih sayang. Dia tersenyum kepadaku dan mencium pipiku sebelum berlalu ke bilik air. Kemudian aku terdengar siraman air terjun ke lantai. Malam berarak perlahan. Langit kelihatan gelap pekat tanpa bulan dan bintang. Mungkin sekejap lagi hujan akan mencurah, membasahi bumi yang sudah beberapa hari merindui titis air untuk membajai ketandusannya.


"Ayah, mak! Ana dah buat keputusan." Beritahuku sewaktu kami sedang berehat di beranda rumah pada suatu hari. Ayah yang sedang membaca akhbar dan emak yang sedang menyulam tiba-tiba memandangku serentak, kemudian berpaling sesama sendiri.

"Keputusan tentang apa?" Soal ayah inginkan kepastian. Mungkin mereka tertanya-tanya keputusan apakah yang telah kubuat.

"Pasal peminangan tu." Ujarku. Ayah dan emak kembali merenungku. Mereka memberikan perhatian kepada apa yang bakal aku beritahu. Keputusan yang telah kubuat setelah berfikir baik dan buruknya. Keputusan yang bakal menentukan masa depan arah perjalanan hidupku. "Kiranya ini takdir Tuhan, maka Ana redha dengan jodoh yang ayah dan emak pilih." Terasa pilu sekali hatiku sewaktu meluahkannya.


Ada sedikit titis jernih jatuh ke riba. Aku mengesatnya dengan hujung jari. Emak bangun dan memelukku. Aku tidak tahu apakah ertinya pelukan emak itu. Pelukan gembira oleh kerana aku menerima pilihan mereka atau pelukan untuk menenangkan jiwaku yang sedang berkecamuk dan sedih ini? Hanya emak yang tahu hakikatnya.

"Syukurlah, moga Ana bahagia nanti." Ucap ayah padaku.

Aku terpaksa berkorban demi untuk melihat senyuman di bibir ayah dan emak walaupun hatiku sendiri terpaksa menangis. Tapi adalah terlebih baik bagiku memakan hatiku sendiri daripada memakan hati orang tua ku.

"Nanti mak kenalkan dia pada Ana." Ujar emak sambil tersenyum kerana keputusanku memihak kepada mereka.

"Tak payahlah mak. Kenalkan pada Ana di hari perkahwinan tu aje."

Aku rasa lebih baik demikian kerana selepas ijab Kabul aku sudah tidak punyai pilihan lain selain daripada menerima walaupun dengan terpaksa lelaki pilihan ayah dan emak ku itu sebagai suamiku. Aku tidak mahu pertemuan sebelum ijab kabul nanti akan menyebabkan aku berbelah bagi dengan keputusan yang telah aku buat.

"Kenapa pula macam tu? Kan lebih baik kalau Ana berkenalan dahulu dengannya." Ayah mempersoalkan keputusanku itu.

"Ana telah memenuhi kehendak ayah dan mak dengan menerima pilihan ayah dan mak. Tak bolehkah ayah dan mak memenuhi permintaan dan kehendak Ana pula?"

Aku berlalu meninggalkan mereka dalam keadaan tercengang dengan permintaan ku itu.



Aku siapkan kamar tidur seadanya. Aku letakkan pakaian persalinan buat suamiku di atas katil. Aku menunggunya keluar dari bilik air. Aku sendiri telah bersiap-siap menukar pakaian malam menanti suamiku itu dengan penuh debaran. Kedengaran pintu bilik air dibuka. Dia keluar sambil tersenyum ke arahku.
"Sayang, boleh tak ambilkan abang segelas air. Dahagalah." Pintanya sambil mengelap-ngelap badannya dengan tuala di tangan.

"Baik bang. Bang, ni baju abang." Ujarku sambil bangun untuk ke dapur.


Sewaktu aku keluar, lampu di ruang tamu semuanya telah dipadamkan. Kulihat jam dah dekat pukul 1 pagi.

"Patutlah." Bisik hatiku.

Aku meneruskan langkahku ke dapur dalam smar-samar cahaya bilik yang masih lagi terpasang. Kupenuhkan labu sayung dengan air masak dan ku capai sebiji gelas. Aku membawa kedua-duanya menuju ke bilik.



Suasana malam agak sunyi. Tiada bunyi cengkerik atau cacing tanah. Cuma kat luar sana kadang-kadang langit kelihatan cerah diterangi cahaya kilat memancar. Malam yang pekat bakal mencurahkan hujan. Sewaktu aku melangkah masuk ke bilik, kelihatan suamiku sedang khusyuk berdoa atas sejadah. Mulutnya terkumat kamit tanpa kutahu butir bicaranya. Kutuangkan air kedalam gelas dan kuletakkan atas meja menanti suamiku selesai berdoa. Kemudian dia bangun menghampiriku. Aku menghulurkan gelas air kepadanya.


"Bang..." Seruku.

"Ada apa sayang?" Soalnya apabila melihat aku tersipu-sipu kearahnya.

"Malam ni abang nak..nak.." Agak segan untuk kuteruskan pertanyaan itu. Suamiku masih lagi menanti persoalan yang kutanya.

"Nak apa sayang?" Soalnya lagi sambil tersenyum.

"Ah...abang ni." Aku malu sendirian apabila melihat suamiku seolah-olah dapat membaca fikiranku.

"Ya, abang nak sayang layan abang malam ni. Boleh tak?" Bisiknya ketelingaku.

Aku hanya mampu mengangguk-angguk tanda bersedia untuk melayani segala kehendak dan kemahuannya. Aku cuba untuk mempersiapkan diri sebagai seorang isteri yang mampu menyediakan dan memenuhi segala keperluan dan kemahuan suamiku itu.


"Assalamualaikum, wahai pintu rahmat!" Bisik suamiku.

"Waalaikumussalam wahai tuan pemilik yang mulia." Jawabku.



Malam yang gelap kehitaman itu kulaluinya bertemankan seorang lelaki yang telah kuserahkan kepadanya seluruh jiwa dan ragaku ke dalam tangannya. Dia berhak segala-galanya keatasku. Sebagai seorang isteri, aku mesti sentiasa patuh kepada segala arahan dan suruhannya selagi mana ia tidak bercanggah dengan ketetapan Tuhan dan Rasul.



Pertama kali kulalui dalam hidupku, malam bersama seorang lelaki yang telah dihalalkan aku keatasnya. Aku umpama ladang dan suamiku itu adalah peladang. Ia berhak mendatangiku mengikut sekehendak hatinya. Aku telah membaca beberapa buah buku tentang alam perkahwinan, rumahtangga dan tanggungjawab seorang isteri apabila aku menerima pilihan emak dan abah terhadapku. Aku cuba untuk memperaktikkannya selagi aku termampu untuk melakukannya. Aku cuba menjadi yang terbaik bagi suamiku. Aku ingin suamiku bahagia bersamaku. Aku ingin menjadi permaisuri yang bertahta di hati dan jiwanya sepanjang usia hayatnya.



Rasulullah bersabda: Sebaik-baik isteri itu ialah yang dapat menenangkan kamu apabila kamu melihatnya dan taat kepada kamu apabila kamu perintah dan memelihara dirinya dan menjaga hartamu apabila kamu tiada. Rasulullah bersabda: Setiap wanita itu adalah pengurus sebuah rumahtangga suaminya dan akan ditanyakan hal urusan itu.



Rasulullah bersabda: Isteri yang mulia ini merupakan sesuatu yang terbaik di antara segala yang bermanfaat di dunia. Rasulullah bersabda: Sesungguhnya wanita yang baik itu adalah wanita yang beranak, besar cintanya, pemegang rahsia, berjiwa kesatria terhadap keluarganya, patuh terhadap suaminya, pesolek bagi suaminya, menjaga diri terhadap lelaki lain, taat kepada ucapan suaminya dan perintahnya, dan apabila bersendirian dengan suaminya, dia pasrahkan dirinya kepada kehendak suaminya itu.



Sesungguhnya perkahwinan ataupun rumahtangga itu bukanlah sesuatu yang boleh dipandang remeh atau yang boleh dipermain-mainkan. Ia adalah suatu ikatan yang menghalalkan yang haram sebelumnya. Ia memerlukan persefahaman, tolak ansur, saling mempercayai, tolong menolong, kasih mengasihi seikhlas hati dan sebagainya. Tanpa itu semua, mana bisa dua jiwa yang berlainan sifat dan sikap mampu mengharungi sebuah kehidupan yang penuh dengan dugaan ini bersama-sama. Ia amat mustahil sekali. Maka seharusnya kita perlu mempersiapkan diri sebelum memasuki gerbang perkahwinan dengan pelbagai ilmu. Ilmu kekeluargaan, ilmu keibu bapaan, psikologi kanak-kanak dan sebagainya.



Jangan cuba untuk menghampirinya selagi mana kita belum benar-benar bersedia untuk menghadapinya. Jangan kita fikirkan tentang nafsu semata-mata. Fikirkan sama tentang tanggungjawab yang bakal kita pikul nanti. Tanggungjawab sebagai seorang suami ataupun isteri, tanggungjawab sebagai seorang bapa ataupun ibu. Mampukah kita semua memenuhi atau menunaikan tanggungjawab dan tuntutan itu. Kita pastinya akan dipersoalkan tentang pertanggungjawaban itu. Sama ada di dunia mahaupun di hadapan Tuhan nanti. Kerana tanggungjawab itu adalah amanah yang perlu ditunaikan oleh setiap orang.



Bunyi batuk yang berlarutan menyebabkan aku tersedar dari tidur istimewaku malam ini. Sewaktu aku membuka mata, aku lihat suamiku sedang bersimpuh diatas sejadah. Dia mengurut-urut dadanya menahan batuk. Aku bingkas bangun, turun dari katil dan menghampirinya.


"Abang tak apa-apa?" Soalku risau dengan keadaannya.

Aku mula risau, takut-takut suamiku itu mempunyai penyakit-penyakit tertentu yang tidak aku ketahui.

"Abang ok je. Mungkin sejuk sikit kot." Jelasnya.

Mungkin juga. Hawa dinihari itu sejuk sebab hujan masih lagi bergerimis selepas mencurah lebat semalam.


"Pergilah mandi, ayah dan semua orang sedang menunggu kita untuk berjemaah di luar tu."Arah suamiku sambil tersenyum merenungku dengan pijama itu.

Aku malu sendirian bila mata suamiku menyorot memerhati seluruh tubuhku itu.

"Nakallah abang ni." Aku bangun mencapai tuala dan terus ke bilik air untuk mandi.

Aku masih lagi terdengar batuk-batuk dari luar.



Ayah mahu suamiku mengimami solat subuh itu, tapi suamiku menolak dengan alasan dia batuk-batuk dan tak berapa sihat. Namun ayah masih berkeras, maka terpaksalah dia menjadi imam. Kesian aku melihatnya. Bacaannya tidak selancar semalam. Banyak tersangkut dan terpaksa berhenti atau mengulanginya kerana asyik batuk-batuk sahaja. Aku mula risau lagi dengan keadaan begitu. Selepas beriwirid pendek, dia membacakan doa dengan perlahan tapi masih boleh didengari oleh semua ahli keluargaku. Aku lihat muka suamiku agak kepucatan.


"Kenapa ni bang?" Soalku sewaktu bersalaman dengannya.

"Entahlah, abang rasa kurang sihat sikit pagi ni."

"Zul sakit ke?" Tanya ayah.

"Takdelah, cuma kurang sihat sikit. Mungkin sebab cuaca kot." Jawabnya.

"Elok makan ubat, nanti takut melarat pulak." Sampuk mak.

"Nanti Ana ambilkan ubat." Aku bangun ke dapur untuk mengambil ubat dalam rak ubat.


Ubat-ubatan asas sentiasa tersimpan dalam rak ubat di rumahku. Ini bagi memudahkan bagi tujuan rawatan segera kalau ada apa-apa berlaku. Aku ambil sebotol ubat batuk dan segelas air.

Suamiku sudah masuk ke bilik. Batuknya agak berkurangan sedikit dari tadi. Mungkin betul juga ia ada kaitan dengan keadaan cuaca yang sejuk. Dia menghirup sirap batuk yang kusuapkan. "Terima kasih." Ucapnya perlahan. Aku angguk.

"Abang berehatlah." Ujarku sambil membaringkan badannya ke atas tilam.

"Abang minta maaf kerana menyusahkan sayang."

"Kenapa pula abang cakap macam tu. Sikit pun Ana tak rasa susah."

"Abang tahu sayang susah hati tengok abang begini. Sepatutnya hari pertama begini, abang kena membahagiakan sayang. Tapi abang minta maaf sebab keadaan abang tak mengizinkan."

"Dahla tu bang. Ana isteri abang. Ana sentiasa bersedia berkhidmat untuk abang tanpa sedikit pun rasa susah." Pujukku walaupun sebenarnya hatiku memang runsing dengan keadaannya. "Walau apapun yang berlaku, abang tetap sayang dan cintakan sayang. Sayanglah satu-satunya buah hati abang." Sambung suamiku tanpa menghiraukan nasihatku supaya dia berehat saja. Entah kenapa tiba-tiba sahaja hatiku dilanda kesedihan. Entah dari mana ia berputik.


"Abang minta maaf atas segalanya. Sayang maafkan abang yea! Abang nak tidur dulu. Mengantuk rasanya." Ujarnya perlahan.

"Abang tidurlah."

Aku menarik selimut untuk menyelimutinya. Aku menciumi dahinya. Sekejap sahaja dia terlena selepas mulutnya terkumat kamit membacakan sesuatu.



Aku memerhatikan suamiku buat seketika. Tidurnya kelihatan tenang dengan susunan nafas yang teratur. Aku suka melihat wajahnya yang memberikan ketenangan buatku. Wajahnya yang agak bersih dihiasi dengan kumis dan jambang yang nipis dan terjaga. Aku berdoa dan berharap agar kurniaan Tuhan ini akan berkekalan bersamaku hingga ke akhir hayat. Namun segala-galanya telah ditentukan Tuhan. Hidup, mati, rezeki, baik dan buruk seseorang hamba itu telah ditentukan Tuhan semenjak ia berada dalam kandungan ibunya lagi. Maka aku sebagai seorang hamba yang lemah terpaksa menerima segala kehendaknya dengan redha dan tenang. Siapa tahu, rupa-rupanya itulah hari pertama dan terakhir aku bersama suamiku yang baru aku kenali itu. Aku hanya mengenalinya seketika sahaja, namun dia telah meninggalkan aku buat selama-lamanya. Aku belum sempat untuk menjalankan tugasan sebagai isteri dengan sepenuhnya. Apalagi yang dapat aku lakukan. Patutlah dia asyik memohon maaf dariku.



Sewaktu aku ingin mengejutkannya untuk bersarapan, berkali-kali aku cuba memanggil namanya. Namun dia masih tak menjawab. Aku menggoncang tubuhnya, tetapi tetap tak ada respon. Aku sentuh tangannya, sejuk. Aku memeriksa nadi dan denyutan jantungnya. Senyap! Air mataku terus je mengalir tanpa dapat ditahan lagi. Menangisi kepergian seorang suami. Aku tersedu-sedu sewaktu semua ahli keluarga masuk kebilik untuk melihat apa yang berlaku setelah terlalu lama aku cuba mengejutkan suamiku itu. Tapi rupanya hanyalah jasad yang terbujur kaku.


"Sudahlah Ana, bersyukurlah kerana masih ada lagi pusaka tinggalannya buat Ana." Pujuk emak.


Aku hanya mampu tersenyum dengan pujukan emak itu sambil memandang wajah seorang bayi lelaki yang sedang nyenyak tidur disebelahku. Itulah takdir Tuhan, malam pertama yang telah membuahkan hasil. Walaupun hanya pertama, tapi itulah panglima yang menang dalam pertarungan bagi menduduki rahimku ini. Hari ini, zuriat suamiku itu telah menjengok dunia ini. Satu-satunya pusaka yang tidak ada nilai buatku selain sebuah rumah yang telah diwasiatkan oleh suamiku buatku.


"Ya Allah, tempatkanlah rohnya bersama golongan yang soleh. Ya Allah, rahmatilah anakku ini. Jadikanlah dia umpama bapanya yang sentiasa taat kepadaMu. Jadikanlah ia berjasa kepada perjuangan dalam menegakkan agamaMu. Jadikanlah ia sebagai permata yang membahagiakan aku dan seluruh keluargaku." Amin..







Seruling Senja

4 Mei 2003 4.08 pagi

G 1.3 Kolej Bilal Uia Gombak.

89 comments:

ahnaff said...

wa!!!sedihnya kisah ni...semoga suami ana ditempatkan diantara org2 yg dikasihi Allah...al-fatihah..:((:((:((

baby_sweet said...

so sad cite dia..betapa tinggi pengorbanan ana.bercinta cuma semalam,tapi kenangan manis bersama husband tersayang terus kekal persis hingga ke akhir hayat..aku harapkan hubungan aku dengan si dia tersayang tak kan diuji sebegitu rupa..kami dah lama bersama dan aku sayangkan dia..andainya dia pergi tak bisa ku lupakan dia kerana dia terlalu istimewa..kehadiran sebuah cinta tak pernah diduga,dan pemergiannya tak pernah dipinta sesiapa..

Ointa said...

Wow... bestnya oerpen tu ya...

mia dania said...

sedynya..cm penah bc je ..tp cerita ni cerita betul ke??

designs^girl said...

sedih la baca kisah ni...:(if ending dia happy...sure jadi dambaan ramai gadis2 utk hidup yg bahagia camni...walaupun awalnye tak kenal siapa jodoh kita tu kan...:x

LizGanu said...

Allahuakbar. Hebat sungguh ujian yang Ana hadapi. Kalau Liz di tempat dia...Wallahua'lam macammana jadi...Ana is a great wife.

eyta said...

walau sayang manapun kita sesama manusia tuhan dah tentukan segalanyaajal, maut, rezeki.tu semua hak tuhan

eyta said...

sedih giler rrr citer ni.............Abang,B sdih kalu jadi gini gak

shaffira_pu3 said...

:((:((mwaaa...apsal arini aku sik bace cite sedih2 nieh...mwaaa...xnk cerai mati....:((:((

shaizwanira said...

hmm...so sad diz story..:(

Ain said...

sedihnya cerita,tak tau cam ne nak cakap sedihnya:((:((:((:((

silver_planet said...

huhu, tuh ler pasal...

Fatin said...

Thanx for the uploading...Citer nie best sangat2....I luv this...

Fatin said...

:((:(( sedey..Tapi citer nie best gak...

orkid said...

:(( sedihnyer...tapi best...tapi kita y idup pun akan ke sana..:((

silver_planet said...

owh, ok...comey2... :p

BEE said...

EHHEHE...MCM EMO TU...:(SOPAN JE DIA NANGIS...INGT NK NANGIS TERUK2..SEBAB CITE NI SEDIH SGT...

silver_planet said...

caner agaknye bee nanes sopan2 yeak???huhu...1st time dgr..;)

BEE said...

JGNLA NANGIS...NANTI BEE PN NK NANGIS....TP POSE, KENA NANGIS SOPAN2..:(

silver_planet said...

huhu, mmg ar sedey,...sabo jewk la...

Ladyizan said...

Kalau i lah tak sanggup rasenye nak kehilangan suami.I tak tau macamana nak teruskan idup tanpa suami.Alahai..sedeynyer.............:((:((:((:((

BEE said...

MMG BERTUAH..TP KEBAHAGIAANNYE HANYALA SEMENTARA....:((

nurul said...

HUHUHU:(( SEDIH TOL... SUSAH NAK DPAT LAKI YG SOLEH MCM 2 SKRANG.. BTUAH SI ANA 2:)>-

sweet listener said...

:((

bintang said...

touching my heart....

BEE said...

EM MMG SEDIH....:(

nor said...

sedihnye crite nie...tharu nor bce..:((:((:((

sya said...

citer ni bes ar.. rase cam nk gugur je jantung time dpt tau yg suami die dh xde.. :( .. ciannyerrrrr..........

Syed Abi Ghufran Al-Idrus said...

salam....semoga karya saudara/i menjadi batu loncatan bg mereka2 yg membacanya agar menghayati apa yg tersirat dan tersurat....kalu ada lg...saya akan sedut lagi..besar pahala jika berkongsi maklumat...amin...semoga saudara/i mendapat hidayat drpdNya...amin..

baby said...

sedihnya...:( cam nak nangis pulak..huhu:((..tabah betul ana ni..kalau la jadi ngan baby..x taw la..x ble trma kot..org yang baru kita kenal..org yang ajar kita erti cinta..boleh pergi dengan begitu cepat...sedih sangat la cerita ni..huhuuuuuuuuuuuuuuuuuuu:((

Babynazs said...

Sedihnye but bestnye if Nazs dapat bakal suami cam tu.:-?

bellaDonna said...

mcm pnh baca jek kt somewhere..hmm..mgkin author yg sma..papepon,nice cerpen..dlu bc da ngis da.kali neh,senyum jekla..

noor said...

:((:((

ayu said...

sedihnya.... suami adalah segala2nya buat isteri... sejahat atau sebaik mane suami kita, kita harus terima dengan hati yang ikhlas..sesungguhnya manusia tidak sempurna...

nurul said...

wah..touching habis lah...sedih..best kalau dapat suami baik macam tu..kn..=|

azman said...

mmg best pun citer nieman dah baca banyak kali pun masih x bosan2 g citer nie...terasa cam real plak kan...jap nak sedey2 n nak nangis2 jap...uwaaaaaaakkkk:((:((:((:((:((:((:(:(

gee_penyu said...

best sgt citer ana tue... sdhnye...bkn senang utk memiliki sorg insan yg betul2 ikhlas terhadap diri kita...:)

EMARIZ said...

woooo....best dapat husband mcm tuh....lau dapat.....alangkah bahagia nyer...:x:x:x:x:xxmau kua umah...hi..hi.hi..=))=))=))=))=))=))=))=))=))=))=))=))

anieyra said...

sdeynyeeee..:((:((:((:((:((sebak di hati...:((:((tp romantik suami dia..even br kawin,dh pggil syg..bestnye dpt suami mcm dia...

lyzeer said...

hmm, cerita ni agak menyentuh hati. saya pun brharap y sy akan dpt suami macam zul tu..

pia said...

sedih sgt.. xsangka kan? baru sj ingin mengecapi kebahagiaan, suami die dah pergi buat slamenya.. :(([Comment ID #2345 Will Be Quoted Here] suami dia tu idaman setiap wanita.. ish beruntung betul kan, kalu dapt suami mcm tu.. soleh, romantik, penyayang..

feunul said...

sedih la sangat. hahaa:d tapi, cite ni mmg sronok sangat.menusuk kalbu. ye ye je... hahhah

miss lover A/N said...

innalillah,,sday nyer,,,bhgia sgt2 ble bce cter ny,,:dtp dlm apy2 2 ade sday gak,,:((sian kat ana,,,huhuhuu,,,:|mcm nk nangs jerk,,

da powerful said...

:((sedey gilew...........ingtkn x dpt anak..........tp nsb baek membuahkan hasil ........ha.......ha.....ha.......

Cybill said...

Interesting to know.

comey! said...

tenks..2 lmn web neyhh..byk wt aku bgkit n kuat blek..tenks Eik..:x:x:x:x:x:x

Feroz paranoid said...

Ya Allah..tak tau nak cakap apa sbb best sgt cerpen ni..Besarnya Nikmat dari Allah swt..Allah Maha Agung! 6 ++ bintang untuk cerpen ini...

@rie said...

:(( sdey gler leh x..citer ni…leh nngis bce citer ni…terharu gler..hope that i meet someone like that husband…

bob said...

Ana..sesungguhnya ceritamu itu telah membuatkan mataku menitiskan titisan airmata…Aku sebagai lelaki merasa terharu terhadap ceritamu itu…Aku juga akan mendirikan rumahtangga bersama insan yang amat kucintai pada bulan 3 tahun hadapan…Semoga dikau tabah menghadapi hidup ini…

November 12th, 2008 at 4:41 pm

siti said...

sdeynya aku bila bca cerpen ni wat aku yg jdi Ana tu..waaaaa..:(( sdeynyaaaaaa

silver_planet said...

huhu, sabo kawan2…:)

adra adlina said...

tempoh bukan satu jaminan untuk mencintai seseorang. adakalanya, perkenalan yang lama tidak menjamin keindahan cinta akan tetapi dalam masa yang singkat ketulusan hati mampu mengatasi segalanya.

not`88 said...

Uuuwaaaa…..:((:((:((:((:((:((

halimatun said...

:((:((:((:((:((:((:((:((
sedeynyerrr.. terharu..

eima said...

hurmmm..terharu sgt2…
nasib kter same yg beza cuma awak sempat berkhawin tapi sy hanya sempat bertunang untuk sebulan 4 hari sahaja….
today bday arwah tunang sy, berderai airmata saya [pas bc nurkilan awak.. harap awak tabah dengan dugaan dr tuhan nie……sekurang2nya awak still ada anak sbagai pengganti arwah….

paper pun ALFATIHAH sahabat..

ainulmardhiah said...

cter ni mmg mnyedihkan…bnyak hikmah dn pngjaran yg kita dpt dari cter ni…antaranya, ketaatan dia kepada kedua ibu bapanya dan suaminya…keredhaan yg tggi dlm diri dia kerana dia redha apepun walaupun dia xmngenali suaminya..malah dia berdoa agar dapat jd isteri yg soleh…ya Allah,indahnya percintaan slepas khwin..moga2 kita sume dpat perkahwinan seperti dlm cter ni…insyallah…:((:d

syida said...

:((:((
sedih nyer sgt2..
terharu nyer bler dgr seorang lelaki yg bernama suami..
indah sungguh cinta selepas berkahwin..

LEE-ZHA said...

SEDIHNYER….

JODOH X PNJG….

TP TERSELT JUA KEBAHAGIAAN……

tiffany tan said...

very sad i hear this story!! if you hear this story c0mfirm y0u will be sad too?!!!

NURSYAFARIZA said...

AWK SEMUA TAUK TAK KLU AWK SEMUA TGK KESAH NI SAMBIL IMAGINE BTAPA SEDIHNYA KAN??TPI ADA KALA NYA KLU 0RG DAH NIAT JHT MESTI DIA ANGGAP KESH NI TAK LOGIK KAN???HYE NAK TANYA CKIT AWK SEMUA JGN KSH 0K YG SYA NI TULIS CITE2 YG TAK LOGIK NI SAYA BARU SEBELAS TAHUN JE!!!

idris said...

huhu..sangat mengharukan.inilah takdir..sgt kreatif cerpen nie..berunsurkan keagamaan..siap dgn hadis..adab2 iaitu akhlak yg terpuji.subhanallah..

TEJALAWANG said...

hu…hu…
susah nak cari suami cam dlm kisah ni……yang ada pun tinggal sejemput aje…leh kira ngan jari.
Kalaulah lah dlm dunia ni semua lelaki cam tu…aman dunia….
Nak buat cam na……hidup perlu diteruskan…Amin

izyanyza said...

waa..cdey nye citer ni…smoga sy dkurniakan seorg suami yang soleh mcm suami ana..AMINNNN..

red_feroz said...

A’KUM..

SAYA SEORANG LELAKI YG AGAK KASAR(jarang dgr lagu2 jiwang, mmbaca crita2 cinta dll yg seangkatannya..)

TETAPI, KISAH INI MENYEBABKAN SAYA MENITISKAN AIR MATA YG SGT BYK..

SAYA TIDAK HIPOKRIT, KISAH INI SGT MENGINSAFKAN…BERKISAR PENGORBANAN, PERCINTAAN…DPT DISIMPULKAN..ALLAH LEBIH SYGKAN SUAMI ANA…BETAPI SEDIHNYA SAYA TIDAK DAPAT BYGKN TERHADAP DIRI ANA…

SY BERHARAP AGAR 1 MASA NNT SAYA MENDAPAT ISTERI YG SOLEHAH SPT ANA YG BAKAL MENDOAKAN SY TATKALA MALAIKAT MAUT MEMANGGIL SAYA…

syuha_syud said...

em..1st time baca citer ni.. xsangka pulak sad ending. malu plak nk btau. tp sy memang nangis sesungguh hati bila suami dia meninggal. lepas solat subuh tu. :cry:
tapi sudah ajal..Allah lebih sygkan suami dia.. alangkah bahagianya buat Ana sbb suami dia tidak tinggalkn dia keseorgn(anaknya dilahirkn).
kisah ni lebih kurang macam kisah ustazah sy yg suaminya meninggal ketika dia dikurniakn 2org chy mata yg masih lg kecil pd umur 28tahun. masih muda dan jauh lg perjalann..
mmg respect la ustazah tu. pernah satu kali sy tny, ustazh xnak kahwin ke? ustazh kata, dia sudah cukup bahagia membesarkan 2 anak dari benih arwah suaminya dan katanya dia ingin bertemu suaminya di akhirat nanti.. sebak bila sy dgr ustzah ckp camtu.. mmg ustazh seorg yg tabah..sekarang umur ustazah dlm 35tahun dan anak sulungnya 13tahun,belajar di maahad tahfiz.. semoga ustazah sekeluarga sentiasa dirahmati Allah.. Amin.

monica said...

terharunya saya membaca kisah ini..rasa nak nangis pun ada.. :(

shah said...

SEDIHNYA

cikmomoi~ said...

uwwwwaaaaaaaaaa
adooooo
sodeh den…
tp…sodap cito ni..
den pon nok laki gitu jgak..

ina said...

:( ceriranye buat saya sedih….
mudah2an bakal suamiku mcm suaminye…
tp aku xnak berpisahan dalam masa terdekat…
ya ALLAH hanya kau je yang thu nasib aku…

Mamirzan said...

Bagus cerita ni, lebih kurang dengan cerita saya pada awalnya saja, tetapi pada selepas nikah tu tak sama lah.. sebab saya bahagia sampai sekarang ni.. Saya dulu pun tak pernah kenal isteri saya sebab saya serahkan sepenuhnya pada keluarga setelah keluarga tidak setuju dengn beberapa pilihan saya. Saya hanya kenal isteri saya dan bercakap dengannya selepas akad nikah sahaja. Alhamdulillah saya dikurniakan isteri yang cantik dan pandai masak serta pandai menjaga rumahtangga dan anak-anak. Isteri saya tu macam Ana dalam cerita ni lah, sebab beliau pun terpaksa terima keputusan ayah dan ibu beliau dan beliau terpaksa berhenti kerja kerana mengikut saya ke Kuala Lumpur sebab saya bertugas disana. Sehingga kini saya masih menghargai pengorbanan isteri saya dan saya akan cuba membahagiakan beliau semampu mungkin. Alhamdulillah kami dikurniakan 4 purta yang hensem dan taat kepada orang tuanya dan kami sekeluarga amat bahagia hingga kini. Semuga kami akan terus bahagia selamanya sehingga akhir hayat. Amiiin…

MaWaR said...

Indahnya sebuah perkahwinan e2 jika selulu dbajai dgn ksh syg, kejujuran dan ikhlas dlm segala segi hal bkn kah bahagianya rasa hidup ini.. Bkn mudah utk membina sesebuah perhbgn mau pun institusi perkahwinan lbh mudah menghancurkan.. So perlu lah pandai take over apa pun berlaku jika berlaku perselisihan faham rujuk lah utk berbincang dgn baik, bg lah respond yg positif jgn sekali kondem psangan anda krn kte juga x lari dr melakukan khilaf dan bljrlah perbetulkan kesilapan tersebut.. insyallah

ieyla! said...

..bgs la citer nie..
..nangis jgk ble bce..hehe
..hrp2 la dpt suami yg s0leh cm2.

ain said...

sedih nyer..sye xhenti2 nangis bile habes baca… :cry:

muiz said...

alangkah bahagia nye mmpunyai istri yg jujur,setia,dan solehah…

mas said...

askum ana..nasib kita serupa ana..cuma saya hidup bersama selama 6 thn, mengenalinya 9 thn. juga berteman seorang anak. dah 8 bln arwah pergi, baru saat ini terasa manis sgt ppisahan ni…sbb setiap detik waktu ingat, rindu kat dia..walau tpisah jauh di alam bbeza, namun janji arwah utk menunggu sy di akhirat nti melambangkn cinta kami tk pernah padam walau tpisah jasad sekalipun…sy doakn ana tabah.

mas said...

cuma ana btuah krn mgkin tinggal dekat dgn family..berbanding sy tpaksa drive 8-9 jam utk blk kg di pantai timur. sy blm bputus nk pindah atau tdk. sbb arwah dah bkali2 pesan stay kt selatan ni umah dh ok. ntahla ana..lagipun tk tjangkau di fikiran masa depan sy. jaga diri ana baik2 ye…

nurl said...

best cita ni :cry: :cry: .. terharu :cry: meleleh air mata :cry: ..

alynna said...

wah!!!
terharunyer :cry:

j-Mi said...

sdey gle crite ni…aKu nk nges…aKu nk syg aKu kt cbelah aKu..aKu xnk dy kehilangan aKu… :halo:

mutallib said...

kenapa didamba teman seistimewa Siti Khadijah kalau diri tak sempurna Muhammad….

ana said...

ari ne first time bca ceta ne…mmg myentuh perasaan..apatah lagi nama dlm ceta ne sma..mgkin kebetulan o d takdirkan…nama sama…ana n nama bf pon sama,zul…wtk dlm kish pilu ne pon sma…suma sama cma bbza keadaan….ana dan zul

balkyis said...

huhu..sedehnya..sob2…teringat kat tunang yang jauh di perantauan…ya Allah..Kau pangjangkanlah jodohku dgnnya agar kami dapat membina keluarga yang sakinah, mawaddah wa rahmah..amin…huhuhu..

syawa najkir said...

edehnye….walaupon bru 1 time jmpa nan hubby dia,,,dia dah syg sgt kt hubby dia….

anys said...

:cry: :cry: :cry:
huk2 . sdynye cite ney .
tringat kat my luvly .
wlaupn aq da ta de pape ng dy ,
smpy skrg aq syg dy .
hope aq ley jdi setabah ana ;))
amin . .

Ramli bin Omar said...

ASALAMUALAIKUMWW. CERPEN CINTA NUKILAN PN SERULING SENJA ADALAH QADA & QADAR YANG TELAH DITETAPKAN OLEH ALLAH. DALAM MENEMPUH KEHIDUPAN SAMADA MAHU ATAU TIDAK PASTI AKAN BERLAKU KEPADA HAMBA HAMBANYA YANG TERPILIH SEBAGAI UJIAN DARI YANG MAHA ESA UNTUK MENGUJI SEJAUH MANA TAATNYA ANAK KEPADA ALLAH DAN TERHADAP IBU & BAPANYA. Kisah Seruling Senja menyamai kisah kehidupan saya kerana mana mungkin dalam kehidupan dialaf 21 ini masih lagi percaya akan Nikah dahulu Cinta kemudian. Bezanya pernikahan saya diatur oleh bapa saudara saya dan isteri saya pula diatur oleh datuknya sendiri. Walau pun saya dan isteri langsung tidak pernah kenal kerana pada permulaannya gambar awal yang diberikan kepada saya adalah gambar adiknya tetapi apa berlaku adalah sebaliknya dimana kakaknya yang dipaksa bernikah dengan saya. Saya redha dan cuba mengatasi masalah ini dengan berkorban untuk berjumpa dengan teman lelakinya dan keluarganya bagi menggantikan majlis pertunangan saya dengan teman lelakinya. Tersurat sudah JODOH kami dimana usaha yang dilakukan tidak memberikan hasil walau pun keluarga teman lelakinya datang pada hari pertunangan bagi menggantikan majlis pertunangan saya tetapi ditolak oleh datuknya. Saya sekali redha apa yang berlaku dan kami selamat dinikahkan seminggu selepas bertunang. Malam pertama selepas per nikahan kami saya merasakan sungguh terharu dan menangis melihatkan belakang badan isteri saya luka kerana ibunya telah membelasah belakang badannya dengan sudip buloh yang dibuat pengacau rendang semasa kenduri kahwin kami. Hingga kini saya masih menyimpan Sudip Buloh tersebut sebagai kenangan kepada saya kerana keengganan isteri menikahi saya. Bukan mudah untuk saya memujuk dan berdoa kepada allah agar isteri saya dapat menerima kenyataan apa yang telah ditetapkan oleh ilahi. Saya berjanji kepadanya insya allah saya akan suami yang sebaik mungkin,banyak bersabar dan berkorban bagi menjaga hati dan perasaannya disamping memohon dari allah subha nahu taala agar dia menerima semua ini adalah ketentuan ilahi. Alhamdulillah kini hampir 19 tahun kami bersama apa yang dikurniakan allah semuanya lengkap, sebagai mana wanita sollehah yang diidamkan oleh setiap para suami yang bernama lelaki. Walau pun sehingga kini, beliau masih belum lagi menyatakan perasaan CINTANYA terhadap saya tetapi melalui perbuatan,layanan,makan,minum,pakaian dan perihatin terhadap diri saya dan anak anak. Saya yakin insya allah isteri saya menyintai saya dalam diam-diam tanpa perlu menyatakan CINTA dengan KATA-KATA. Hadiah istimewanya dari kurniaan allah terhadap saya adalah dengan memberikan sepasang anak kembar lelaki dan perempuan adalah pengikat kasih sayang diantara kami.Jika ada apa-apa sahaja rintangan,cubaan,halangan,dugaan pasti KEMBAR SEJOLI saya akan menyejukkan suasana dimana KEMBAR SEJOLI ini bertindak menjadi PENAWAR bagi mengatasi sebarang dugaan,halangan dan cubaan yang melanda dalam melayari kehidupan kami. Insya allah jika kita mohon pada yang maha kaya yakni ALLAH dan berdoa apa terbaik buat kita sudah pasti allah akan makbulkan permintaan hamba-hambanya. Ajal, maut,rezeki,jodoh dan pertemuan dalam kehidupan adalah dari allah subha nahu taala….Wallah hualam bisawaaa…………….wasalamww.
March 18th, 2010 at 7:16 pm | Quote

ummi said...

isgh! ada lagi ke menantu nak imamkan solat isyak dan maghrib, kalau bolehtu nak memancing terus adale.. hik..hik
March 20th, 2010 at 3:30 pm | Quote

iman insyirah said...

bru je jmpe cite ni..so sad
March 18th, 2010 at 10:54 pm | Quote

Aku Dayana said...

:up: :cry: best,,,,, two thumbs up!
March 28th, 2010 at 12:26 pm | Quote

tunggal said...

Assalamualaikum semua !!! Benar setiap perhubungan itu mesti diikuti dgn kejujuran keikhlasan dan kepercayaan baru lah akan berakhir dgn kebahagiaan … apa yg penting bykkan berdoa kpd yg maha esa amin amin

Ummi .. menantu yg baik jarang dan kurang tapi menantu yg menjadi kacang hantu banyak dlm dunia ini … betul tak ? tapi tak semua nya lelaki yg bergelar suami itu jahat dan nakal

Assalamualaikum Mas … Apa jua yg Mas lalui itu adalah takdir yg telah ditentukan Allah maka terima lah dgn hati yg ikhlas supaya arwah suami Mas akan dirahmati Allah dan apa yg kita pinta supaya roh dan jasadnya dimasokkan bersama org beriman … Mas kan masih muda dan masih ramai lagi lelaki yg baik cuma jarang dan susah di jumpai ..yg penting Mas cari insyallah pasti jumpa
March 28th, 2010 at 2:06 am | Quote