Sunday, December 14, 2008

Wasiat Buat Is teri Tercinta 7

Segala puja dan puji kupersembahkan pada Allah, Tuhan yang mentadbir segala-galanya. Sama ada yang nyata mahupun yang tersembunyi. Selawat dan salam buat Rasul junjungan, kekasih Allah yang dimuliakan, ahli keluarga dan para sahabat baginda sekalian.

Sayang....
Ketahuilah olehmu sesungguhnya Allah telah menjamin untuk mengabulkan segala hal yang dikehendakiNYA untuk dirimu, dan bukan dalam hal-hal yang engkau kehendaki untuk dirimu. Ianya juga akan terjadi dalam waktu yang dikehendakiNYA dan bukan dalam waktu yang engkau kehendaki.



Sayang...
Kekuatan himmah tidak akan mampu menembusi dinding takdir Ilahi. Betapa pun tinggi himmahmu, namun ada kekuasaan yang tidak bisa ditembusi oleh himmah. Maka wajiblah dirimu menyrehakan segalanya kepada Allah dan engkau harus tahu bahawa ada takdir yang menentukan, ada sebab-sebab yang telah ditentukan dan ada pula perjalanan takdir yang tidak seorang pun dapat mengubahnya.



Sayang...
Hiduplah engkau demi mencari redhaNYA dan janganlah engkau hiraukan cakap-cakap manusia. Pastikan setiap langkah gerakmu berlandaskan paksi agama kerana hukum agamalah yang menentukan salah atau betulnya kelakuanmu itu. Usah pedulikan kehendak manusia kerana sekiranya gerak laku hidupmu adalah berasaskan pendapat manusia, nescaya engkau tidak akan aman selama-lamanya kerana setiap manusia mempunyai pandangan tersendiri dan berbeza antara satu sama lain.



Sayang...
Jika engkau berharap kepadaNYA maka akan timbul rasa cinta. Bila cinta itu telah kukuh, maka timbulah rasa rindu. Apabila rindu itu mekar, akan hadirlah rasa tenang. Bila perasaanmu selalu tenang dan tenteram sama ada siang mahupun malam, sama ada rahsia atau terang-terangan, engkau akan selalu merasa nikmatnya.


Seruling Senja
13/12/2008
5.15 petang.
Kg. Tanjung Kuala, Tumpat.

Tuesday, November 25, 2008

Cogito Allah Sum


Sinopsis :

Semakin berjibaku wacana-wacana filsafat, aku semakin meragukan Hakikat Keberadaan Allah. Hingga sempurnalah aku yang dulunya rajin ibadah kini enggan shalat, puasa, ngaji, suka maksiat, jago dugem, dan sebagainya.
“Got ist tot...” ala Nietzsche yang memfatwakan bahwa Tuhan telah mati sebagai langkah final untuk menuju kedudukan “Manusia Super” hingga “Cogito ergo sum...” ala Rene Descartes yang menegasi Tuhan di bawah kuasa logika manusia merupakan wacana-wacana ilmiah dan filosofis yang senantiasa kupuja.
Kemana-mana aku memproklamasikan bahwa Allah sama-sekali tidak ada. “Allah adalah kesia-siaan...!” pekikku. Tetapi, ada apa ini...? Apa sesungguhnya yang tengah menguasi hatiku? Mengapa justru pada detik yang sama, di lubuk hatiku ini, selalu menyeruak kegelisahan dan keraguan atas pemikiranku sendiri? Kian lama jiwaku terasa semakin menegaskan betapa semakin hari aku justru semakin tak bahagia.
Hatiku semakin kerontang. Hidupku semakin tak menemukan makna. Inikah kesejatian diriku sebagai manusia?! Rupanya, semakin aku memikirkan hakikat Allah, Allah justru semakin Ada. Allah tak terbantahkan oleh nalar filsafat dan logika apa pun, yang selama ini kuanut. Allah seolah telah memfitrah di dalam hati setiap manusia, dirasakan, tak terlogikakan, menghadirkan pendar-pendar ketentraman jiwa yang sangat bening. “Sesungguhnya shalatku, ibadahku, hidup dan matiku hanya untuk-Mu…” bisikku dalam derai airmata.

Rayyan sebagai watak utama merupakan seorang mahasiswa sebuah universiti. Kehidupannya begitu sosial setelah dia mendakwa hidupnya tidak memerlukan Tuhan. Manakala agama itu hanyalah ciptaan manusia. Baginya ibadah itu hanyalah sia-sia sahaja kerana Tuhan itu tidak wujud bahkan ia hanyalah kepura-puraan semata-mata.

Perkenalannya dengan Ain Nadia sewaktu menjadi penalis forum kesedaran, memberikan 'kesedaran' kepada kelompok manusia bahawa Tuhan itu tidak wujud, ibadah itu adalah sia-sia dan agama itu hanyalah ciptaan manusia semata-mata. Perkenalan itu telah membuatkan hubungan Rayyan dan Ain Nadia menjadi rapat namun Ain Nadia tidak dapat membaca perasaan Rayyan menyebabkan dia jatuh hati kepada kawan rapat Rayyan sendiri, Haikal.

Berlaku pergaduhan antara Rayyan dan Haikal apabila mereka tahu masing-masing cuba merebut cinta Ain Nadia. Campur tangan jiran-jiran Ain Nadia yang turut memukul Rayyan menyebabkan dia terlantar dihospital. Sepanjang waktu tersebut, Ain Nadia yang menjaganya di hospital. Di situlah Rayyan memohon Ain Nadia agar dia menjadi kekasihnya walaupun hanya sekadar dua minggu. Namun setelah dia sedar bahawa sahabatnya Haikal itu menghidapi sakit jantung, dia menyerahkan Ain Nadia kepangkuan Haikal.

Oleh kerana mengalami tekanan, kemudian berlakunya pergaduhan antara Rayyan dan seorang pemuda di pasar malam akibat sedikit salah faham. Orang-orang di pasar malam telah mengejar Rayyan lalu berlaku kemalangan. Rayyan telah dilanggar oleh sebuah kereta menyebabkan dia terlantar tidak sedarkan diri.

Selama tidak sedarkan diri itu, Rayyan telah mengalami kembara rohani di padang pasir sahara tanpa sebarang bekalan makanan dan minuman. Di sana dia teleh menemui seorang pemuda yang menunjukkan bukti wujudnya Tuhan sebagai tempat pergantungan.

Setelah sedar, dia telah berkenalan dengan Abdul Rahim, seorang pensyarah Universiti Islam Negeri iaitu orang yang telah melanggarnya pada malam tersebut. Ketulusan pakcik Rahim yang menganggap Rayyan seperti anak lelakinya sendiri menyebabkan Rayyan semakin rapat dengan keluarga itu. Tambahan pula kehadiran Aini, anak pakcik Rahim yang mempamirkan sifat muslimah telah menggoyahkan kerasionalan pemikiran Rayyan.

Perkenalan itu bukan sahaja membuatkan Rayyan makin rapat dengan keluarga pakcik Rahim bahkan terbit perasaan yang istimewa terhadap Aini. Padahal ketika itu Aini merupakan tunangan Ihsan. Rayyan cuba menjauhkan diri dari keluarga itu dan sehingga suatu ketika, dia menceritakan perkara tersebut kepada pakcik Rahim.

Jiwa Rayyan jadi begitu gersang, namun tidak tahu kepada siapa dia patut meminta tolong. Tercetus perdebatan jiwanya mengenai kejadian alam ini dan tidak ditemui jawapannya. Dia cuba menyelesaikannya dengan meminum minuman keras sehingga mabuk. Dalam keadaan mabuk, dia telah tersesat ke dalam sebuah masjid. Di situlah dia berdialog dengan 'Tuhan' mengenai nasibnya sebelum dia diseret oleh sekumpulan pemuda kerana telah mencemarkan kesucian masjid sebagai rumah Tuhan.

Dalam kesakitan akibat dipukul oleh sekumpulan pemuda yang mengheretnya keliling kampung akibat perbuatannya mencemari kemuliaan masjid, Rayyan menemui Pak Haji Misbah. Pak Haji telah menunjukkan semula jalan kepadanya untuk mencari kembali 'Tuhan' yang pernah dipercayainya suatu ketika dahulu.

Di bawah asuhan Pak Haji dan bantuan ustaz Zamri, segala pemikiran rasional Rayyan mengenai Tuhan itu tidak wujud lebur sama sekali. Dia menemui ketenangan yang dicarinya tatkala bertakbir bersama Pak Haji sekeluarga. Tatkala itulah dia melafazkan kata-kata rindu buat Sang Pencipta Yang Maha Agung.

Tatkala itulah dia diserahkan Surat Cinta Daripada Tuhan oleh Pak Haji. Dia menemui kata-kata cinta yang indah dapat menyejukkan jiwa. Rayyan telah mendapat kemanisan cinta Tuhan kembali sehinggalah dia menyertai dialog konsep ketuhanan dengan Syafiq, rakan sefahamannya dahulu. Di situ dia telah mempertaruhkan keimanannya kepada Allah demi mencari jawapan terhadap persoalan yang dikemukakan Syafiq. Jika dia berjaya menjawabnya, Syafiq akan menyertainya dalam mempercayai Tuhan. Tapi jika dia gagal mendapat jawapannya, dia terpaksa meninggalkan 'Tuhan' yang ditemuinya.

Dalam mencari jawapan tersebut barulah Rayyan tahu bahawa Haji Misbah itu adalah rakan perseguruan ayahnya, Haji Mustafa sewaktu menuntut di Pondok Pasir Tumboh dibawah asuhan Syeikh Jamaluddin. Dan rupa-rupanya jawapan terhadap persoalan yang diutarakan Syafiq itu ada bersama ayahnya.

Tatkala dia mendapat jawapan daripada ayahnya itu, maka bermulalah langkah pertamanya dalam mengharungi dakwah untuk menyedarkan rakan-rakan dalam forum kesedaran, golongan yang tidak mempercayai kewujudan Tuhan.

Komen:

Sebuah novel yang mempersembahkan persoalan ketuhanan kepada para pembaca. Sarat dengan falsafah dan pertembungan antara golongan yang beriman kepada Allah dengan golongan forum kesedaran yang menyebarkan fahaman yang tidak mempercayai kewujudan Tuhan.

Sebuah karya yang amat menarik namun perlukan sedikit perhatian dari pembaca untuk memahami persoalan yang ditimbulkan watak-watak dalam Novel ini. Cuma pengarang novel ini sepatutnya mendedahkan jawapan-jawapan Ustaz Zamri terhadap persoalan-persoalan mengenai kewujudan Tuhan yang dikemukakan Rayyan sehingga dia kembali menemui jalan petunjuk. Bagi saya jawapan tersebut amat penting untuk dijadikan pegangan kepada para pembaca agar pembaca bukan sahaja dapat menikmati plot-plot dalam novel tersebut,bahkan pembaca juga dapat memperolehi ilmu yang amat bernilai darinya.

Tahniah buat pengarang dan moga dapat menghasilkan karya yang lebih baik lagi.



Sunday, November 23, 2008

Kitab Cinta Yusuf & Zulaikha


Sinopsis:


"Saya takut menjadi musyrik. Saya takut menyekutukan Cinta saya kepada Allah karena cinta saya kepada Yusuf. Saya rindu untuk bisa dibelai Allah, tetapi hati saya dipenuhi pula kerinduan kepada Yusuf. Apakah saya sudah menjadi manusia musyrik, ya Ustadz? Tolonglah saya! Demi Allah, saya tidak kuasa untuk memilih satu dari cinta dan kerinduan ini. Rindu saya untuk menggapai Wajah Allah seiring rindu saya menggapai wajah Yusuf?."

Rintihan Zulaikha merobek-robek angkasa malam. Cinta dan kerinduannya kepada Yusuf demikian mendalam. Inilah kitab cinta sang wanita muslimah kepada Yusuf? Seorang pemuda Muslim yang diberkati wajah yang bercahaya. Akankah takdir Yang Maha Kuasa membimbingnya menyatukan jiwanya dengan jiwa Yusuf, sekalipun jalan cinta yang harus dilalui oleh sepasang insan ini demikian berliku? Cinta, keimanan, kerinduan, keindahan, mengamuk bersama nyala api kecemburuan, iri, kebencian, kekecewaan, kepedihan, nafsu dan amarah. Sangat mendera iman?

Inilah novel spiritual cinta dan iman berasaskan kisah al-Qur'an yang telah dieksplorasi ke dalam beragam karakter hidup, pengalaman dan perilaku umat kontemporari. Sebuah inspirasi hidup bagi kaum muslimin/muslimat dalam menjalin ibadah, cinta dan obsesi hidupnya. Sebuah mahakarya novelis Muslim terkemuka saat ini, Taufiqurrahman al-Azizy, yang telah berhasil membangkitkan ranah sastra religius Indonesia melalui Trilogi Makrifat Cinta (Syahadat Cinta, Musafir Cinta dan Makrifat Cinta).

Kisah bermula dengan kehadiran tujuh orang mahasiswa dan mahasiswi untuk membuat kajian di Kampung Telagasari. Kumpulan tersebut terdiri dari Rindu,Dewi, Intan, Zulaikha, Dicky, Doni dan Rangga. Di sana mereka telah bertemu dengan dua orang sahabat yang cukup akrab Umar dan Yusuf. Umar merupakan seorang mahasiswa sebuah universiti di kota manakala Yusuf hanyalah seorang pemuda yang mengabdikan diri pada kampung sahaja oleh kerana dihimpit kemiskinan.

Cinta Zulaikha terhadap Yusuf dinyatakan melalui surat-surat Zulaikha yang dikirimkan kepada Yusuf sekembalinya ke kota. Namun Yusuf dengan berhati-hati membalas surat tersebut agar tidak memberikan pengharapan mahupun tidak melukakan hati Zulaikha.

Namun begitu tanpa disedari, Atikah teman sekampung serta jiran Yusuf turut mencintainya secara senyap-senyap. Perkara ini menjadi buah mulut orang kampung mengenai dua gadis yang mendambakan cinta Yusuf. Ianya membuatkan Yusuf dan ayahnya Ya'kub menjadi serba salah. Apatah lagi Atikah dan ibunya menggunakan pelbagai cara untuk menawan hati Yusuf. Maka timbulah fitnah yang diada-adakan oleh ibu Atikah terhadap Yusuf yang menyebabkan dia membawa diri jauh ke kota demi mengelak berlakunya fitnah yang lebih buruk.

Manakala Zulaikha pula oleh kerana kerinduan cintanya kepada Yusuf, telah mengambil keputusan untuk pergi menemui Yusuf di desa Telagasari. Namun, ternyata kedatangannya itu agak terlewat kerana Yusuf telah pun membawa dirinya ke kota. Maka Zalaikha nekad untuk tinggal di desa itu demi menjaga Ya'kub, ayah Yusuf walaupun ditolak orang tua itu. Zulaikha tinggal bersama Atikah dan ibunya tanpa mengetahui bahawa Atikah dan ibunya telah merancang untuk menghancurkan cinta Zulaikha dan Yusuf dengan memasukkan Umar, sahabat baik Yusuf sendiri sebagai orang ketiga. Maka oleh kerana kesunyian tanpa Yusuf, cinta Zulaikha telah beralih arah kepada Umar.

Di kota, Yusuf bekerja sebagai tukang pengilap kasut disebuah Masjid. Dia juga turut mendapat kepercayaan tuan imam untuk bertugas secara sambilan sebagai muazzin dan penceramah. Disitulah yang membawa kepada pertemuan dengan Ahsin Wijaya, ayah Zulaikah tanpa pengetahuannya. Pak Ahsin begitu tertarik dengan akhlak Yusuf sehinggakan dia menawarkan Yusuf untuk bekerja dirumahnya sebagai tukang kebun. Pak Ahsin telah menguji keikhlasan dan amanah Yusuf dengan beberapa kejadian, namun ternyata Yusuf adalah kuat imannya.

Di desa Telagasari, penduduk heboh memperkatakan bahawa Zulaikha dan Umar akan berkahwin. Ramai penduduk yang mengutuk serta membenci Zulaikha dan Umar. Bagi mereka, Zulaikha merupakan seorang yang munafik dalam cintanya terhadap Yusuf. Manakala Umar pula merupakan penjahat yang sanggup menikam sahabatnya sendiri Yusuf dengan merampas cinta Zulaikha.

Tapi segala-galanya terbongkar pada hari pertunangan antara Umar dan Zulaikha. Bersaksikan semua hadirin termasuk Yusuf dan ayahnya, Umar mendedahkan bahawa Umar sengaja berbuat demikian seolah-olah mencintai dan akan mengahwini Zulaikha demi keselamatan Zulaikha sendiri. Umar tahu perancangan jahat Atikah dan ibunya, lalu berpura-pura mencintai Zulaikha agar Zulaikha terselamat dari perancangan yang lebih jahat lagi. Umar memberitahu dia sekali-kali tidak akan tergamak untuk menghancurkan cinta sahabatnya sendiri. Lalu menyerahkan Zulaikha kepangkuan Yusuf dengan selamatnya.



Komen:


Pada mulanya perjalanan cerita ini agak hambar dan sedikit membosankan. Namun bermula dengan peristiwa Zulaikha memaki dan mencaci Yusuf dirumahnya dan dihadapan Ya'kub sendiri, cerita ini semakin sarat dengan plot-plot yang menarik. Ia mempersembahkan sebuah cinta yang indah berlandaskan syariat. Di sana turut menguji kesetiaan seorang sahabat bernama Umar. Novel yang cukup menarik untuk dibaca oleh semua orang terutamanya muda-mudi yang sedang mencari cinta.

Tahniah buat Taufiqurrahman kerana telah berhasil mempersembahkan karya yang menarik. Saya doakan beliau agar terus dapat menghasilkan karya-karya Islami yang lebih menarik lagi!!

Thursday, November 13, 2008

Wasiat Buat Isteri Tercinta 6


Dengan nama Allah, Tuhanku dan juga Tuhanmu, aku mulakan bicara ini. Selawat dan salam yang berkekalan selamanya buat Rasulullah, ahli keluarga baginda yang disucikan Allah dan para sahabatnya yang dimuliakan.

Sayang...
Kehidupan ini tidak menjanjikan kebahagiaan sepanjang masa. Kadang kala manusia diasak dengan pelbagai dugaan dan ujian. Sekiranya kita lemah, kita akan terus hanyut mengikut kata hati dan tidak akan berusaha mencari penyelesaian untuk menyelamatkan diri dan keadaan. Namun jalannya tidaklah senang sekiranya tanpa petunjuk Tuhan yang memandu arah agar ditemui jalan kerdhaanNya.

Sayang...
Binalah kehidupan ini atas dasar cinta. Cinta yang mendambakan keredhaan Tuhan. Hiduplah dalam cintaNya, nescaya engkau akan dijemput untuk menemuiNya dengan penuh kecintaan. Berilah hatimu itu ruang untuk diisikan dengan cintaNya. Cinta yang ingin meraih sebuah pertemuan dengan Sang Kekasih Yang Maha Mulia. Cinta yang menyibukkan jiwamu dengan kerinduan yang tulus tidak pernah padam.

Sayang...
Tidak diketahui bilakah telah Tuhan noktahkan penghujung kehidupan ini. Ia adalah rahsia daripada rahsia- rahsia Tuhan yang tersembunyi. Oleh persiapkanlah dirimu dengan segala perbekalan amal untuk sebuah perjalanan yang jauh. Aturkan urusanmu dengan Tuhanmu nescaya Dia akan mengatur kehidupan duniamu. Penuhilah hak Tuhanmu setiap waktu, nescaya Tuhanmu tidak akan melupakanmu sama ada ketika kamu susah atau senang.

Sayang...
Tiadalah sebesar anugerah buatmu kecuali keredhaan Tuhanmu. Alangkah beruntungnya dirimu tatkala itu kerana dirimu tiada nilainya jika dibandingkan dunia dan seisinya. Sehingga itu kudoakan buatmu, moga ianya benar-benar anugerah Tuhan itu benar-benar menjadi milikmu.

Seruling Senja
07/11/2008
1.26 Petang
Masjid Jami', Paya Rambai.

Sunday, November 9, 2008

Kalam Cinta Daripada Tuhan


Kalam Cinta daripada Tuhan merupakan suatu kisah yang gambarannya menyentuh kalbu, dan berkisar pada perkara yang berlaku pada masa ini. Buku ini mengisahkan tentang kehidupan mahasiswa-mahasiswa di Universiti Islam Negeri (UIN), Indonesia.

Kisah cinta yang melanda para mahasiswa tanpa terjebak dalam nafsu dan syahwat haiwani, tetapi berorientasikan makna cinta dan kehidupan. Kisah cinta dihuraikan dalam perilaku-perilaku yang bermoral, memanfaatkan cinta sebagai semangat hidup untuk terus berjuang dan berkarya, dan mengaplikasikan kesejatian cinta. Masalah yang melanda tokoh utamanya, Jony, biasa terjadi kepada kebanyakan pelajar. Masalah cinta dan jati diri, masalah biasiswa dan wang kiriman, masalah masa hadapan, dan sebagainya.

Gambaran tentang keadaan sekililing, rumah sewa yang padat dengan penyewa dan keakraban para penghuninya sungguh realistik. Juga gurauan, ungkapan, dan amalan para pelajar di rumah sewa. Latar belakang cerita UIN Ciputat juga sangat jelas dan mudah difahami, seolah-olah hasil suatu penelitian yang serius atau yang diambil daripada pengalaman langsung. Bukan hanya dari segi fizikal, tetapi juga segi sejarah dan falsafahnya. Daripada semua itu, yang paling menyenangkan adalah rujukan-rujukannya, cukup terperinci dan argumentatif.

Semangat tauhid juga sangat kental dalam novel ini. Diceritakan dengan cara yang memukaukan dalam bingkai kisah pergolakan batin seorang insan. Mengurai sesuatu berlandaskan agama Islam dengan cara yang mudah dan sederhana, dan memotivasi diri setiap pembaca. Menggerimiskan kalbu dan menghidupkan akal.

Kisah yang berkisar dikalangan mahasiswa dan mahasiswi Universiti Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta. Watak utamanya Alim Murtadhany atau lebih dikenali dengan panggilan Jony dikalangan teman-teman yang merupakan palajar Jurusan Pendidikan Fakulti Tarbiyah yang mendepani liku-liku hidup sebagai seorang mahasiswa. Dia juga terpaksa menghadapi hambatan cinta dari Revy Lestari, Betty dan Puan Rita.

Pelbagai alasan yang diberikan Jony kepada mereka agar terlepas dari belenggu cinta terutama tanggungjawab terhadap keluarganya yang miskin. Memikirkan tentang Ali dan Haidhar menambahkan lagi bebanan fikiran Jony. Dia terpaksa mengambil upah sebagai penaip tesis secara sambilan untuk menampung perbelanjaan harian di kampus kerana tidak mahu membebankan bapanya yang bekerja sebagai pencari besi buruk dan bahan lusuh.

Revy yang ingin dijodohkan oleh orang tuanya dengan lain telah memberontak kerana dia hanya mencintai Jony. Manakala bapa Revy, Dany pula secara tidak sengaja telah meminta pertolongan ayah Jony, Sana untuk mengatasi masalah Revy. Sana merupakan senior kepada Dany sewaktu belajar dulu telah memberikan nasihat yang berguna kepada Dany menyebabkan Dany telah menawarkan Revy sebagai menantu Sana. Kedua-dua mereka sebenarnya tidak mengetahui bahawa anak-anak mereka, Jony dan Revy saling mencintai satu sama lain. Sana berkeras menolak rancangan itu kerana pada pandangannya Jony dan Revy tidak sekufu. Revy anak Dany adalah dari keluarga orang kaya manakala Jony pula hanyalah sekadar anak seorang pencari bahan lusuh dan besi buruk sahaja.

Akhirnya kedua-dua mereka telah dipertemukan secara tidak sengaja dirumah Dany sewaktu meraikan kesyukuran Jony di hari konvokesyennya. Di situlah mereka mendapat restu kedua-dua keluarga.


Komen:

Pada permulaan ceritanya agak hambar sedikit kerana ianya menggambarkan sesuatu tempat dengan terperinci sekali dan ianya sedikit membosankan.

Dalam perjalanan cerita tersebut, timbul beberapa persoalan. Pertamanya Jony sebagai mahasiswa Fakulti Tarbiyah tidak seharusnya membenarkan kawan-kawan wanitanya yang bukan muhrim tidur dibiliknya. Walaupun Jony tidak melakukan apa-apa dengan mereka, namun berdua-duaan begitu adalah salah di sisi Islam.

Keduanya, sebagai mahasiswa fakulti tarbiyah Universiti Islam Negeri, seharus dan sepatutnya menjadikan ulama-ulama Islam sebagai contoh sebagai panduan hidup. Bukannya menjadikan Da Vinci sebagai ikutan dan idola.

Penulis novel ini cuba untuk mempersembahkan sebuah kisah cinta yang berlatar belakang Islam, namun ianya masih belum mencapai matlamat. Novel ini masih belum dapat menandingi novel-novel karya Habiburrahman el-Shirazy mahupun Taufiqurrahman al-Azizy.


Thursday, November 6, 2008

Mengapa Tidak Berhijab?


Jika salah seorang di antara wanita ditanya, mengapa dia tidak berhijab? Maka saudari yang terhormat ini akan menjawab: "Ah, iman itu letaknya di hati". Ini adalah jawaban yang paling sering dilontarkan para wanita muslimah yang belum berhijab. Di bawah ini akan kita bahaskan kekeliruan tersebut.

Sumber Kekeliruan:Mereka berusaha menafsirkan sebagian hadith, tetapi tidak sesuai dengan yang dimaksudkan. Seperti dalam sabda Nabi SAW: "Sesungguhnya Allah tidak melihat kepada bentuk-bentuk (lahiriah) dan harta kekayaanmu, tetapi Dia melihat pada hati dan amalmu". Nampaklah, bahawa mereka menggugurkan makna yang semestinya, iaitu kebenaran yang dipesongkan kepada kebatilan.

Memang benar, iman letaknya dalam hati, tetapi iman itu tidak sempurna bila dalam hati saja. Dengan hadith ini Rasulullah SAW hendak menjelaskan makna keikhlasan bagi diterimanya suatu amal perbuatan. Allah tidak melihat bentuk-bentuk lahiriah, seperti pura-pura khusyu' dalam solat dan sebagainya, tetapi Allah melihat hati dan keikhlasan niat dari segala yang selain Allah. Dia tidak menerima suatu amal perbuatan kecuali yang ikhlas untuknya semata.

Rasulullah SAW bersabda: "Taqwa itu ada di sini", seraya menunjuk ke arah dadanya" Pengarang kitab Nuzhatul Mutraqin berkata: "Hadith ini menunjukkan, pahala amal tergantung keikhlasan hati, kelurusan niat, perhatian terhadap situasi hati, kejelasan tujuan dan kebersihan hati dari segala sifat tercela yang dimurkai Allah" Definisi Iman tidak cukup hanya dalam hati. Iman dalam hati semata tidak cukup menyelamatkan diri dari Neraka dan mendapatkan Syurga.

Definisi Iman menurut jumhur ulama Ahlus Sunnah wal Jama'ah adalah : "Keyakinan dalam hati, pengucapan dengan lisan dan pelaksanaan dengan anggota badan". Definisi ini terdapat dalam setiap buku akidah (tauhid), kecuali buku-buku yang menyimpang dan tidak berdasarkan manhaj (method) Ahlus Sunnah wal Jama 'ah. Kesempurnaan Iman dalam tasawwur (gambaran) kita, orang yang mengatakan iman dengan lidahnya, tetapi tidak disertai keyakinan hatinya, itu adalah keadaan orang-orang munafik. Demikian pula orang yang beramal hanya sekadar aktiviti anggota tubuh, tetapi tidak disertai keyakinan hati, itu merupakan keadaan orang-orang munafik.

Pada masa Nabi SAW, mereka sentiasa solat bersama beliau, berperang, mengeluarkan nafkah, pulang pergi bersama kaum muslimin, tetapi hati mereka tidak pemah beriman kepada agama Allah. Kepada mereka, Allah menghukum sebagai orang-orang munafik, dan balasan untuk mereka adalah berada di dasar Neraka. Demikian pula orang yang beriman hanya dengan hatinya tapi tidak disertai dengan amalan anggota badan. Ini adalah keadaan iblis. Dia percaya pada kekuasaan Allah, Dzat yang menghidupkan dan mematikan. Dia meminta penangguhan kematiannya, dia juga percaya terhadap adanya hari Kiamat, tetapi dia tidak beramal dengan anggota tubuhnya. Allah berfirman bermaksud:"LA (iblis) enggan dan takabur dan dia termasuk golongan orang-orang kafir".(Al Baqarah:34)

Dalam Al Qur'an setiap kali disebutkan kata iman, selalu disertai dengan amal, seperti: "Orang yang beriman dan beramal saIih ...........Amal selalu beriringan dan merupakan konsekuensi iman, keduanya tidak dapat dipisah-pisahkan. Kepada saudari yang belum berhijab dengan alasan "iman itu letaknya di hati", kami hendak bertanya, andai kata seorang guru besar sekolah memintanya membuat laporan, atau mengawasi murid-murid, atau memberi pelajaran kokurikulum, atau menjadi pengganti guru yang tidak dapat hadir atau ada pekerjaan lain, logikkah jika dia menjawab: "Dalam hati, saya terima dan sudah faham terhadap apa yang diminta oieh guru besar kepadaku, tetapi aku tidak mahu melaksanakan apa yang dikehendakinya dariku". Apakah jawaban ini dapat diterima? Lalu apa akibat yang bakal menimpanya? Ini sekadar contoh dalam kehidupan manusia. Lalu bagaimana jika urusan ini berhubungan dengan Allah, Tuhan manusia yang memiliki sifat Yang Maha Tinggi?

Ditulis Syaikh Abdul Hamid Al Bilaly.

Dipetik dan diedit dari Haluan Tarbawi

Thursday, October 30, 2008

Ijazah Ratib al-Haddad & Wirdul Latiff


Segunung syukur saya panjatkan kepada Allah kerana pada 29/10/2008, saya telah berpeluang untuk menemui al-Alim al-A'llamah Syeikh Habib Salim bin Abdullah bin Umar asy-Syathiri (Mudir Ribath Tarim & Ahli Majlis Fatwa Hadramaut, Yaman. Beliau juga merupakan salah seorang guru kepada al-Habib Umar bin Muhammad bin Salim bin Hafidz) di Masjid Kg. Kota, Kota Bharu.

Dikesempatan tersebut selepas mendengar taujihat yang beliau berikan, beliau juga turut mengijazahkan kepada hadirin yang hadir amalan Ratib Haddad dan Wirdul Latif yang disusun oleh Qutub al-Ghaust al-Imam Habib Abdullah bin Alawi al-Haddad.

Thursday, October 9, 2008

Bid'ah Secara Etimologis dan Terminologis

Ditulis oleh Muhammad Niam

Salah satu isu besar yang mengancam persatuan umat Islam adalah isu bid'ah. Akhir-akhir ini, kata itu makin sering kita dengar, makin sering kita ucapkan dan makin sering pula kita gunakan untuk memberi label kepada saudara-saudara kita seiman. Bukan labelnya yang dimasalahkan, tapi implikasi dari label tersebut yang patut kita cermati, yaitu anggapan sebagian kita bahwa mereka yang melakukan bid'ah adalah aliran sesat. Karena itu aliran sesat, maka harus dicari jalan untuk memberantasnya atau bahkan menyingkirkannya. Kita merasa sedih sekarang ini, makin banyak umat Islam yang menganggap saudaranya sesat karena isu bid'ah dan sebaliknya kita makin prihatin sering mendengar umat Islam yang mengeluh atau menyatakan sakit hati dan bahkan marah-marah karena dirinya dianggap sesat oleh saudaranya seiman.

Yang paling mudah kita baca dari kasus tersebut adalah adanya trend makin maraknya umat Islam saling bermusuhan dan saling mencurigai sesama mereka dengan menggunakan isu bid'ah. Mari kita renungkan, apakah kondisi seperti itu harus terjadi terus menerus di kalangan umat Islam? Di beberapa negara Muslim, seperti di Pakistan, isu itu telah menyulut perang saudara berdarah antar umat Islam hingga saat ini. Sudah tak terhitung nyawa yang melayang karena pertikian seperti itu.

Mari kita simak sejenak fatwa Syeh Azhar Atiyah Muhammad Saqr yang dikeluarkan pada tahun 1997. Bahwa sebenarnya isu bid'ah yang berkembang di masyarakat Muslim saat ini disebabkan oleh perbedaan memaknai bi'dah apakah secara etimologis (bahasa) atau terminologis (istilah). Syeh Atiyah menjelaskan lebih jauh:
Dalam kitab "Al-Nihayah fi Gharibil Hadits wal Athar" karangan Ibnu Atsir dalam pembahasan "ba da 'a" (asal derivatif kata bid'ah) dan dalam pembahasan hadist Umar r.a. masalah menghidupkan malam Ramadhan ": نعمت البدعة هذه" Inilah sebaik-baik bid'ah", dikatakan bahwa bid'ah terbagi menjadi dua, ada 1) bid'ah huda (bid'ah benar sesuai petunjuk) dan ada 2) bid'ah sesat. Bid'ah yang betentangan dengan perintah Allah dan Rasulnya s.a.w. maka itulah bid'ah yang dilarang dan sesat. Dan bid'ah yang masuk dalam generalitas perintah Allah dan Rasulnya s.a.w. maka itu termasuk bid'ah yang terpuji dan sesuai petunjuk agama. Apa yang tidak pernah dilakukan Rasulullah s.a.w. tapi sesuai dengan perintah agama, termasuk pekerjaan yang terpuji secara agama seperti bentuk-bentuk santunan sosial yang baru. Ini juga bid'ah namun masuk dalam ketentuan hadist Nabi s.a.w. diriwayatkan dari Jarir bin Abdullah oleh Imam Muslim:


‏من سن في الإسلام سنة حسنة فعمل بها بعده كتب له مثل أجر من عمل بها ولا ينقص من أجورهم شيء ومن سن في الإسلام سنة سيئة فعمل بها بعده كتب عليه مثل وزر من عمل بها ولا ينقص من أوزارهم شيء

"Barang siapa merintis dalam Islam pekerjaaan yang baik kemudian dilakukan oleh generasi setelahnya, maka ia mendapatkan sama dengan orang melakukannya tanpa dikurangi sedikitpun. Dan barangsiapa merintis dalam Islam pekerjaan yang tercela, kemudian dilakukan oleh generasi setelahnya, maka ia mendapatkan dosa orang yang melakukannya dengan tanpa dikurangi sedikitpun" (H.R. Muslim).

Stateman Umar bin Khattab r.a. "Inilah bid'ah terbaik" masuk kategori bid'ah yang terpuji. Umar melihat bahwa sholat tarawih di masjid merupakan bid'ah yang baik, karena Rasulullah s.a.w. tidak pernah melakukannya, tapi Rasulullah s.a.w. melakukan sholat berjamaah di malam hari Ramadhan beberapa hari lalu meninggalkannya dan tidak melakukannya secara kontinyu, apalagi memerintahkan umat islam untuk berjamaah di masjid seperti sekarang ini. Demikian juga pada zaman Abu Bakar r.a. sholat Tarawih belum dilaksanakan secara berjamaah. Umar r.a. lah yang memulai menganjurkan umat Islam sholat tarawih berjamaah di masjid.

Para ulama melihat bahwa melestarikan tindakan Umar tesebut, termasuk sunnah karena Rasulullah s.a.w. pernah bersabda "Hendaknya kalian mengikuti sunnahku dan sunnah Khulafaurrashiidn setelahku" (H.R. Ibnu Majah dll.) Rasulullah s.a.w. juga pernah bersabda: "Ikutilah dua orang setelahku, yaitu ABu Bakar dan Umar". (H.R. Tirmidzi dll).

Dengan pengertian seperti itu, maka menafsirkan hadist Rasulullah s.a.w. "كل محدثة بدعة" yang artinya "setiap baru diciptakan dalam agama adalah bid'ah" harus dengan ketentuan bahwa hal baru tersebut memang bertentangan dengan aturan dasar syariat dan tidak sesuai dengan ajaran hadist.

Mengkaji masalah bid'ah memerlukan pendefinisian yang berkembang dan muncul di seputar penggunaan kata bid'ah tersebut. Perbedaan definisi bisa berpengaruh pada perbedaan hukum yang diterapkan. Tanpa mendefinisikan bid'ah secara benar maka kita hanya akan terjerumus pada perbedaan hukum, perbedaan pendapat dan bahkan pertikaian. Demikian juga mendefinisikan bid'ah yang sesat dan masuk neraka, tidaklah mudah.

Dari beberapa literatur Islam yang ada, dapat disimpulkan sebagai berikut:
Para ulama dalam mendefinisikan bid'ah, terdapat dua pendekatan yaitu kelompok pertama menggunakan pendekatan etimologis (bahasa) dan kelompok kedua menggunakan pendekatan terminologis (istilah).

Golongan pertama mencoba mendefinisikan bid'ah dengan mengambil akar derivatif kata bid'ah yang artinya penciptaan atau inovasi yang sebelumnya belum pernah ada. Maka semua penciptaan dan inovasi dalam agama yang tidak pernah ada pada zaman Rasulullah s.a.w. disebut bid'ah, tanpa membedakan antara yang baik dan buruk dan tanpa membedakan antara ibadah dan lainnya. Argumentasi untuk mengatakan demikian karena banyak sekali ditemukan penggunakan kata bid'ah untuk baik dan kadang kala juga digunakan untuk hal tercela.

Imam Syafi'i r.a. berkata: "Inovasi dalam agama ada dua. Pertama yang bertentangan dengan kitab, hadist dan ijma', inilah yang sesat. Kedua inovasi dalam agama yang baik, inilah yang tidak tercela."

Ulama yang menganut metode pendefinisan bid'ah dengan pendekatan etimologis antara lain Izzuddin bin Abdussalam, beliau membuat kategori bid'ah ada yang wajib seperti melakukan inovasi pada ilmu-ilmu bahasa Arab dan metode pengajarannya, kemudian ada yang sunnah seperti mendirikan madrasah-madrasah Islam, ada yang diharamkan seperti merubah lafadz al-Quran sehingga keluar dari bahasa Arab, ada yang makruh seperti mewarna-warni masjid dan ada yang halal seperti merekayasa makanan.

Golongan kedua mendefinisikan bid'ah adalah semua kegiatan baru di dalam agama, yang diyakini itu bagian dari agama padahal sama sekali bukan dari agama. Atau semua kegiatan agama yang diciptakan berdampingan dengan ajaran agama, dan disertai keyakinan bahwa melaksakan kegiatan tersebut merupakan bagian dari agama. Kegiatan tersebut emncakup bidang agama dan lainnya. Sebagian ulama dari golongan ini mengatakan bahwa bid'ah hanya berlaku di bidang ibadah. Dengan definisi seperti ini, semua bid'ah dalam agama dianggap sesat dan tidak perlu lagi dikategorikan dengan wajib, sunnah, makruh dan mubah. Golongan ini mengimplementasikan hadist "كل بدعة ضلالة" yang artinya "setiap bid'ah adalah sesat", terhadap semua bid'ah yang ada sesuai defisi tersebut. Demikian juga statemen imam Malik: "Barang siapa melakukan inovasi dalam agama Islam dengan sebuah amalan baru dan menganggapnya itu baik, maka sesungguhnya ia telah menuduh Muhammad s.a.w. menyembunyikan risalah, karena Allah s.w.t. telah menegaskan dalam surah al-Maidah:3 yang artinya " Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Ku-cukupkan kepadamu ni'mat-Ku, dan telah Ku-ridhai Islam itu jadi agama bagimu", adalah dalam konteks definisi bid'ah di atas. Adapun pernyataan Umar r.a. dalam masalah sholat Tarawih bahwa "itu sebaik-baik bid'ah" adalah bid'ah dalam arti bahasa (etimologis).

Lepas dari kajian bid'ah di atas, sesungguhnya tema bid'ah merupakan tema yang cukup rumit dan panjang dalam sejarah pemikiran Islam. Pelabelan ahli bid'ah terhadap kelompok Islam tertentu mulai marak dan muncul, pada saat munculnya polemik dan konflik pemikiran dalam dunia Islam. Merespon polemik pemikiran Islam tersebut, Abu Hasan Al-Asy'ari (meninggal tahun 304 H) menulis buku "Alluma' fi al-radd 'ala Ahlil Zaighi wal Bida'" (Catatan Singkat untuk menentang para pengikut aliran sesat dan bid'ah). Setelah itu muncullah kajian-kajian yang makin marak dan gencar dalam mengulas masalah bid'ah.

Imam Ghozali dalam Ihya' Ulumuddin (1/248) menegaskan:"Betapa banyak inovasi dalam agama yang baik, sebagaimana dikatakan oleh banyak orang, seperti sholat Tarawih berjamaah, itu termasuk inovasi agama yang dilakukan oleh Umar r.a.. Adapun bid'ah yang sesat adalah bid'ah yang bertentangan dengan sunnah atau yang mengantarkan kepada merubah ajaran agama. Bid'ah yang tercela adalah yang terjadi pada ajaran agama, adapun urusan dunia dan kehidupan maka manusia lebih tahu urusannya, meskipun diakui betapa sulitnya membedakan antara urusan agama dan urusan dunia, karena Islam adalah sistem yang komprehensif dan menyeluruh. Ini yang menyebabkan sebagian ulama mengatakan bahwa bid'ah itu hanya terjadi dalam masalah ibadah, dan sebagian ulama yang lain mengatakan bid'ah terjadi di semua sendi kehidupan.

Akhirnya juga bisa disimpulkan bahwa bid'ah terjad dalam masalah aqidah, ibadah, mu'amalah (perniagaan) dan bahkan akhlaq. Yang perlu digaris bawahi adalah bahwa semua tingkah laku dan pekerjaan Rasulullah s.a.w. adalah suri tauladan bagi umatnya. Apakah semua pekerjaan Rasulullah s.a.w. dan tingkah lakunya wajib diikuti 100 persen, ataukah sebagian itu sunnah untuk diikuti dan sebagian bolah tidak diikuti? Apakah meninggalkan sebagian pekerjaan yang pernah dilakukan Rasulullah s.a.w. (yang bukan termasuk ibadah) dosa atau tidak? Contohnya seperti adzan dua kali waktu sholat Jum'at, menambah tangga mimbar sebanyak tiga tingkat, melakukan sholat dua rakaat sebelum Jum'at, membaca al-Quran dengan suara keras atau memutas kaset Qur'an sebelum sholat Jum'at, muadzin membaca sholawat dengan suara keras setelah adzan, bersalaman setelah sholat, membaca "sayyidina" pada saat tahiyat, mencukur jenggot. Sebagian ulama menganggap itu semua bid'ah karena tidak pernah dilakukan pada zaman Rasulullah dan sebagian lain menganggap itu merupakan inovasi beragama yang diperbolehkan dan baik, dan tidak betentangan dengan ketentuan umum agama Islam. Demikian juga masalah peringatan maulid nabi dan peringatan Islam lainnya, seperti Nuzulul Qur'an, Isra' Mi'raj, Tahun Baru Hijriyah, sebagian ulama melihat itu bid'ah dan sebagian lainnya menganggap itu bukan bid'ah sejauh diisi dengan kegiatan-kegiatan agama yang baik. Perbedaan para ulama di seputar masalah tersebut terkembali pada perbedaan mereka dalam mengartikan bid'ah itu sendiri, seperti dijelaskan di atas.

Yang perlu kita garis bawahi lagi, bahwa ajaran agama kita dalam merubah kemungkaran yang disepakati bahwa itu kemungkaran adalah dengan cara yang ramah dan nasehat yang baik. Tentu merubah kemungkaran yang masih dipertentangkan kemungkarannya juga harus lebih hati-hati dan bijaksana. Permasalahan yang masih menjadi khilafiyah (terjadi perbedaan pendapat) di antara para ulama, tidak seharusnya disikapi dengan bermusuhan dan percekcokan, apalagi saling menyalahkan dan menganggap sesat. Mereka yang menganggap dirinya paling benar dan menganggap akidahnya yang paling selamat, dan lainnya adalah sesat dan rusak, hendaklah ia berhati-hati karena jangan-jangan dirinya telah terancam kerusakan dan telah dihinggapi oleh teologi permusuhan.

Wallahu a'lam bissowab


Muhammad Niam
Bahan Bacaan:
Fatawa Azhariyah, Fatwa Syah Atiyah Muhammad Saqr, tahun 1997.


Dipetik dari Pesantren Virtual


Wednesday, October 8, 2008

Sultan Muhammad al-Fateh: Penakluk Konstantinopel

Sinopsis:-

Rasulullah s.a.w telah bersabda yang bermaksud:-
" Kota Konstantinopel akan jatuh ke tangan Islam. Pemimpin yang menaklukinya adalah sebaik-baik pemimpin dan pasukan dibawah arahannya adalah sebaik-baik pasukan."
Hadis riwayat Imam Ahmad

Dalam satu hadis lain, Rasulullah s.a.w telah bersabda yang bermaksud:-
" Kota Konstantinopal hanya jatuh ke tangan seorang ketua yang baik, tentera yang baik dan rakyatnya yang baik."

Hadis nabi tersebut telah disabdakan hampir 800 tahun sebelum Kota Konstatinopal dapat ditawan oleh tentera Islam. Sebelum itu, kota tersebut telah cuba ditawan oleh Saidina Ali k.r.w pada tahun 34 hijrah. Kemudiannya cuba ditawan oleh Muawiyah bin Abu Sufian pada tahun 84 hijrah. Kemudiannya cuba ditawan oleh Sultan Sulaiman pada tahun 91 hijrah. Kemudian pada tahun 165 hijrah, Khalifah Harun al-Rasyid cuba menawan koa tersebut. Diikuti oleh cubaan yang dibuat oleh Sultan Beyazid untuk menawan kota tersebut pada tahun 1391, 1397 dan 1400. Namun semua percubaan tersebut menemui kegagalan.

Pada 20 Jamadil Awal tahun 857 hijrah bersamaan 29 Mei 1435, Kota Konstantinopal telah berjaya ditawan oleh Sultan Muhammad al-Fateh yang ketika itu berusia 21 tahun.

Sikap Sultan Muhammad terhadap rakyat serta tawanan perang telah membuatkan Zaqhanus, seorang paderi Kristian bermazhab Ortodoks memeluk Islam seterusnya menjadi Panglima Angkatan Laut Usmaniah ketika menawan kota tersebut. Kemudian Urban, seorang lelaki Yunani yang telah diselamatkan oleh tentera Islam daripada terus diseksa oleh Maharaja Konstantine Paleologus kerana enggan membuat meriam. Lalu Urban memeluk Islam dan telah membuatkan meriam untuk kegunaan tentera Turki bagi menawan Kota Konstantinopal.

Tidak pernah ada dalam sejarah kententeraan dunia sehingga sekarang armada angkatan laut sebanyak 70 buah kapal merentasi daratan berbukit pada waktu malam dan berada betul-betul dihadapan Kota Konstantinopel menjelang subuh. Ianya membuktikan kehebatan serta pertolongan yang Allah berikan kepada Sultan Muhammad al-Fateh sebagai seorang pemerintah yang baik dan adil.

Pelbagai halangan dan dugaan yang dihadapi oleh Sultan Muhammad al-Fateh dalam usahanya untuk menawan Kota Konstantinopal termasuklah musuh dalam selimut serta habuan keduniaan yang ditawarkan musuh.

Komen:-

Novel sejarah ini seharusnya dibaca dan dimiliki oleh setiap Muslim terutamanya mereka yang terlibat dalam gerakan Islam kerana banyak pengajaran serta tauladan yang boleh diambil.

Persiapan untuk mencapai kemenangan serta syarat untuk mendapatkan pertolongan Allah bukan sahaja terletak pada persediaan fizikal tetapi kita juga memerlukan persediaan rohani.

Saya sarankan para pemuda semua untuk membaca novel ini dan saya telah menamatkan pembacaannya pada 07/10/2008 jam 1.46 pagi.

Tuesday, October 7, 2008

Wasiat Buat Isteri Tercinta 5

Segala puja dan puji buat Allah kerana tatkala ini aku masih lagi diberikan peluang untuk terus menikmati hidup ini. Selawat dan salam buat kekasihNya yang mulia melangkaui tujuh lapis langit dan bumi.

Sayang...
Ketahuilah olehmu bahawasanya Iman itu ada pasang dan ada surutnya. Hamparkanlah masamu seluasnya hanya untuk Allah, pasti Dia akan aturkan kehidupanmu dengan baik. Jadilah wanita solehah kerana Allah dan bukan kerana manusia.

Sayang...
Jadikanlah yang tebal itu iman, yang nipis itu lidah, yang tajam itu akal, yang lembut itu hati, yang ringan itu solat, yang halus itu suara, yang luas itu ilmu dan yang manis itu senyumanmu.

Sayang...
Manisnya sebuah perhubungan akan terpancar daripada manisnya iman. Bukan aliran darah tetapi dipateri kerana Allah. Mampu memafkan keterlanjuran dan bersabar dengan karenah insan. Menegur dengan penuh kasihan kerana tidak mahu berpisah di hari pembalasan.

Sayang...
Jika halangan menduga perjalananmu, janganlah engkau putus asa kerana aku ada disisi setia menemanimu. Andai semangatmu gugur, genggamlah tanganku. Kita hampir kesitu.

seruling senja
23/09/2008
2.10 pm
Kota Bharu, Kelantan.

Monday, September 29, 2008

Selamat Hari Raya Aidilfitri




Wasiat Buat Isteri Tercinta 4


Dengan nama Allah, aku mulakan bicara ini dengan penuh sifat kehambaan yang ada pada diriku. Moga ianya menjadi panduan sepanjang perjalanan hidupmu. Selawat dan salam untuk rasul tercinta dan kekasih yang mulia serta para ahli keluarga juga para sahabat sekalian.

Sayang...
Ingatlah olehmu akan satu sabda junjungan yang bermaksud: " Sesungguhnya dunia ini adalah perhiasan dan sebaik-baik perhiasan dunia ialah wanita yang solehah." Jadilah dirimu akan isteri yang solehah kerana sesungguhnya ia adalah idaman setiap suami dan ia adalah anugerah Tuhan yang bernilai buatku sebagai suamimu.

Sayang...
Untuk menjadi isteri solehah bukanlah terlalu sukar. Patuhi Allah sebagai Tuhanmu, pegang sunnah Rasul sebagai ikutan dan taati aku oleh kerana Allah dan Rasulmu. Tidakkah teringin dilubuk sanubarimu untuk melihat syurga serta mengecapi nikmatnya? Sesungguhnya syurga itu tidak akan dapat dimasuki kecuali dengan kuncinya iaitu Iman dan Taqwa.

Sayang...
Ketahuilah olehmu bahawa dunia ini telah Allah penuhi dengan seribu satu keindahan untuk menguji manusia, siapakah diantara mereka yang terlebih baik amalnya. Maka barang siapa yang leka dengan ujian tersebut, nescaya merekalah orang yang rugi. Dan beruntunglah barang sesiapa yang dapat menawan nafsu mereka dengan kejernihan Iman kepada Allah s.w.t.

Sayang...
Setiap kesalahan itu akan menghasilkan dosa. Dan setiap dosa itu akan menjadi titik hitam dalam hati manusia. Selama mana manusia berbuat dosa dan tidak pula disusuli dengan taubat memohon keampunan Allah, maka selama itulah hatinya akan diselaputi kegelapan dosa dan noda. Sekiranya dibiarkan sahaja begitu, maka hati manusia tersebut akan mati sebelum rohnya berpisah dari jasad.

Sayang...
Setiap manusia biasa itu berbuat dosa. Namun sebaik-baik orang yang berdosa ialah mereka yang memohon taubat. Sesungguhnya taubat itu akan menyucikan hati dan jiwamu dari sebarang penyakit yang boleh membawamu kepada kemurkaan Allah. Semoga dirimu diperuntukkan Allah satu tempat dari syurgaNya walaupun sebesar tapak tangan kerana ianya terlebih baik daripada tempat sejauh mata memandang di dalam neraka Allah.


seruling senja
12/09/2008
1.42 petang
Masjid at-Taqwa,
Taman Uda Murni, Kota Bharu.


Wednesday, September 24, 2008

Musafir Cinta


Sinopsis:

Kesinambungan daripada novel Syahadat Cinta. Kisah Iqbal yang masih mencari diri dan akhirnya di sebuah tempat, di dalam sebuah rumah mewah, iman Iqbal yang baru menyubur kembali dicabar oleh Firman dan teman-temannya. Namun dibalik semua itu tersembunyi suatu rahsia daripada Ilahi, lalu mampukah Iqbal menahan cabaran ataupun menyahutnya dan mampukah dia membongkar rahsia dibalik kejadian itu.

Setelah meninggalkan pondok Tegal Jadin, Iqbal Maulana telah mengembara tanpa arah tujuan dalam perjalanannya mencari cinta. Sehingga dia sampai ke Kota Banjarnegara dan bertemu dengan sekumpulan penyanyi jalanan yang hidup dengan penuh kemaksiatan dan kemungkaran. Di sanalah dia bertemu dengan Firman Ardiansyah, Surya Permana, Parno Atmojo, Patmo Prastowo, Indri Rahmaningtyas, Oktaniani, Tuan Burhan dan Puan Laela.

Iqbal yang pada mulanya menanggung amanah Tuan Burhan dan Puan Laela untuk membawa Firman, satu-satunya anak lelaki mereka kembali kejalan yang benar telah terseret sama dalam kekeliruan persoalan ketuhanan yang dikemukakan Firman. Sehinggakan Iqbal terkapai-kapai mencari jawapan terhadap soalan tersebut menyebabkan dia mempersoalkan qada' dan qadar tuhan.

Namun kecelaruan tersebut tidak lama tatkala hatinya kembali sirna. Berlakunya beberapa kejadian yang menyebabkan sahabat-sahabatnya yang sebelum ini bergelumang dalam noda, dosa dan kemaksiatan mendapat hidayah dari Allah. Maka tatkala itu tertubuhlah kumpulan Ashabul Kahfi.

Lalu rumah Tuan Burhan yang menjadi tempat pesta Firman dan teman-temannya sebelum ini telah bertukar menjadi taman yang indah dihiasi dengan alunan zikir dan ayat-ayat Tuhan. Maka berduyun-duyunlah orang datang untuk menemui Iqbal Maulana bagi mengenali seorang lelaki yang telah mengubah ramai pemuda jalanan menjadi pemuda yang menjejaki jalan Tuhan.

Ulasan:

Pada permulaan novel ini agak perlahan dan sedikit membosankan. Namun ceritanya semakin menarik setelah Iqbal sampai di Kota Banjarnegara. Novel ini kurang adengan aksi jika hendak dibandingkan dengan novel Syahadat Cinta. Namun ianya sarat dengan persoalan ketuhanan. Nasihat saya kepada pembaca yang lain agar membacanya sampai kepenghujung cerita dan berhati-hati apabila memikirkan jawapan yang diajukan oleh Firman kepada Iqbal. Pada pendapat saya, penulis novel ini perlu membuat satu bab yang mana Iqbal mendapat jawapan terhadap persoalan ketuhanan yang dikemukakan Firman.

Walau bagaimanapun, keseluruhan novel ini cukup bagus untuk dibaca dan dimilik. Saya tidak sabar untuk menantikan kehadiran novel terakhir daripada trilogi ini iaitu Makrifat Cinta.




Monday, September 22, 2008

al-Ghayah Fi al-Qiraati al-A'syr

Semalam saya ada singgah di kedai menjual buku dan kitab-kitab terbesar
di Kelantan, iaitu Syarikat Jaafar Rawas. Semasa saya melihat kitab-kitab, saya terpandang sebuah kitab yang agak menarik iaitu kitab al-Ghayah Fi al-Qiraati al-A'syr karangan al-Hafiz Abi Bakar bin al-Hussin bin Mahran al-Asbahani an-Naisaburi yang menjelaskan mengenai ilmu qiraat al-Quran.

Ilmu qiraat ini amat penting bagi kita orang Muslim yang selalu membaca al-Quran dan merupakan ilmu kedua terpenting dalam ilmu al-Quran selepas ilmu tajwid. Banyak ilmu yang boleh didapati daripada kitab ini terutamanya jumlah qiraat yang mutawatir serta sanad-sanadnya yang sahih.
Jadi saya cadangkan kepada anda semua terutamanya yang memahami bahasa arab supaya mendapatkan kitab ini sebagai salah satu sumber ilmu pengetahuan dalam bidang qiraat.

Thursday, September 11, 2008

Satu Tamparan Untuk 3 Pertanyaan


Ada seorang pemuda yang lama sekolah di luar negeri, kembali ke tanah air. Sesampainya di rumah ia meminta kepada orang tuanya untuk mencari seorang guru agama, kiyai atau siapa saja yang bisa menjawab 3 pertanyaannya. Akhirnya orang tua pemuda itu mendapatkan orang tersebut, seorang kiyai.

Pemuda : Anda siapa Dan apakah bisa menjawab pertanyaan-pertanyaan saya?

Kiyai: Saya hamba Allah dan dengan izin-Nya saya akan menjawab pertanyaan anda.

Pemuda : Anda yakin? Sedangkan Profesor dan ramai orang yang pintar tidak mampu menjawab pertanyaan saya.

Kiyai : Saya akan mencuba sejauh kemampuan saya.

Pemuda : Saya ada 3 pertanyaan:

1.Kalau memang Tuhan itu ada, tunjukan wujud Tuhan kepada saya
2.Apakah yang dinamakan takdir
3.Kalau syaitan diciptakan dari api kenapa dimasukan ke neraka yang dibuat dari api, tentu tidak menyakitkan buat syaitan. Sebab mereka memiliki unsur yang sama. Apakah Tuhan tidak pernah berfikir sejauh itu?


Tiba-tiba kiyai tersebut menampar pipi pemuda tadi dengan keras.

Pemuda : (sambil menahan sakit) Kenapa anda marah kepada saya?

Kiyai : Saya tidak marah…Tamparan itu adalah jawapan saya terhadap 3 pertanyaan yang anda ajukan kepada saya.

Pemuda : Saya sungguh-sungguh tidak mengerti.

Kiyai : Bagaimana rasanya tamparan saya?

Pemuda : Tentu saja saya rasa sakit.

Kiyai : Jadi anda percaya bahawa sakit itu ada?

Pemuda : Ya!

Kiyai : Tunjukan kepada saya wujud sakit itu!

Pemuda : Saya tidak bisa.

Kiyai : Itulah jawapan pertanyaan pertama…kita semua merasakan kewujudan Tuhan tanpa mampu melihat wujudNya.

Kiyai : Apakah malam tadi anda bermimpi akan ditampar oleh saya?

Pemuda : Tidak.

Kiyai : Apakah anda pernah terfikir akan menerima tamparan dari saya hari ini?

Pemuda : Tidak.

Kiyai : Itulah yang dinamakan takdir.

Kiyai : Terbuat dari apa tangan yang saya gunakan untuk menampar anda?

Pemuda : Kulit.

Kiyai : Terbuat dari apa pipi anda?

Pemuda : Kulit.

Kiyai : Bagaimana rasanya tamparan saya?

Pemuda: Sakit.

Kiyai : Walaupun syaitan dijadikan dari api dan neraka juga terbuat dari api, jika Tuhan menghendaki maka neraka akan menjadi tempat yang menyakitkan untuk syaitan.



Ditulis dalam Deep Thinking



Tuesday, September 9, 2008

Wasiat Buat Isteri Tercinta III


Sayang...
Betapa sucinya ikatan ini yang termeterai dengan nama Tuhan. Sejuta doa dipohon untuk kebahagian berpanjangan. Namun bukan mudah untuk menyatukan dua jiwa berlainan rasa. Banyak dugaan yang perlu dihadapi. Tolak ansur adalah keutamaan.

Sayang...
Indahnya hidup ini bila bahagia mewarnai kehidupan. Bertelingkah sesekali tidak mengapa kerana ia umpama asam garam dalam masakan. Namun kemaafaan adalah dituntut agar keindahan budi sentiasa menghiasi diri dan kemanisan kasih penghias sanubari.

Sayang...
Tuhan telah jadikan kita satu umat yang sederhana. Maka hiduplah dengan sederhana seadanya kita. Bersederhanalah dalam semua urusan kehidupan duniamu, namun lobalah dirimu dalam mengejar akhirat. Kerana urusan akhirat itu adalah terlebih penting buatmu berbanding kehidupan duniamu yang sementara ini. Tiada apa yang lebih baik buat seseorang hamba kecuali dia kembali kepada Tuhannya dengan hati yang sejahtera.

Sayang...
Sesungguhnya dalam jasad anak adam itu ada seketul darah. Kiranya baik darah tersebut, maka baiklah keseluruhan jasad. Namun sekiranya jahat darah tersebut, maka jahatlah keseluruhannya. Itulah hati. Oleh itu, jagalah hatimu dengan sebaiknya. Didiklah ia sebagaimana anak kecil. Berikan ia ilmu dan cerahkanlah ia dengan zikir.

Sayang...
Dengarlah wasiatku ini buat panduan hidupmu. Tanpa panduan hidup daripada firman Tuhanmu dan pesanan Rasul, pasti hidupmu akan terumbang-ambing dengan keseronokan dunia serta sekalian isinya. Moga Allah memberkati hidupmu dengan kemanisan Iman dan nikmatnya amal.


seruling senja
15 Ogos 2008
1.45 tengahari
Masjid Ibnu Abbas,
Kg. Pengkalan Nyireh, Besut.

Tuesday, September 2, 2008

Dia Ambil Dari al-Quran


Asyhadu an Laa Ilaaha IllaLlaah. Wa Asyhadu anna Muhammadan Rasoolullaah!“, saya melafazkan syahadah.


Laura mengulang bilah-bilah kesaksian itu dengan penuh kesungguhan.

“Alhamdulillah. Welcome back, sister!”, saya menadah tangan mengucap syukur.
Laura menangis. Bukan sedih. Tetapi riak wajahnya menampaknya suatu kelegaan yang besar. Pagi itu Laura telah mengisytiharkan keIslamannya di hadapan saya dan beberapa warga masjid, termasuk beberapa muslimat yang saya jemput untuk meraikan Laura.
“Thank you, Imam. I feel so blessed that no word can describe my feeling right now. I can’t believe that I am now a Muslim. Finally!”, kata Laura. Saya sendiri berasa sebak dan terharu.

Selepas beberapa kali berutus soal jawab melalui telefon, pagi itu Laura nekad untuk melafazkan syahadahnya. Saya mengalu-alukan ‘kepulangan’ beliau dengan ucapan ‘Welcome back‘, kerana mahu mengangkat hakikat yang diterangkan oleh Nabi SAW bahawa setiap insan itu dilahirkan fitrah. Muslim by nature.

JALAN DATANG KEPADA ISLAM

“Izinkan saya bertanya, apakah yang mengundang nekad kamu untuk memeluk Islam pagi ini?”, saya cuba mendapatkan cerita. Ia perkara biasa setiap kali ada saudara baru yang memeluk Islam. Saya suka meneliti kisah-kisah mereka kerana ia berguna untuk muhasabah dakwah saya.

“Imam pun tahu yang saya memang sudah agak lama cenderung kepada Islam, bukan?”, tanya Laura kepada saya. Saya mengangguk.

Semenjak lebih 6 bulan, Laura sudah berhubung dengan saya. Beliau merupakan pelajar Biologi di universiti berdekatan. Kajian-kajian Laura tentang hal-hal berkaitan evolusi membawa beliau dekat kepada Islam. Beliau terperangkap di antara peperangan Creationist Christian dan Evolutionist yang sering bernada Atheist. Tetapi Laura tidak punya kekuatan untuk melakukan hijrah.

Banyak perkara yang dipertimbangkannya, terutamanya aspek sosial. Sanggupkan dirinya melakukan perubahan dan bagaimanakah penerimaan keluarga dan rakan… ini merupakan isu besar buat Laura.

Saya mengambil inisiatif menemukan Laura dengan Hannan, iaitu isteri kepada majikan saya yang juga merupakan seorang Irish Muslim. Lanjutan dari itu, Laura ditemukan dengan beberapa orang lagi Irish Muslim, yang meyakinkan beliau bahawa beliau tidak bersendirian dengan hijrah yang bakal dilakukannya nanti.

“Tetapi, saya mendapat kekuatan itu akibat peristiwa malam tadi!”, kata Laura.
“Apa yang berlaku?”, saya ingin tahu.
“Malam tadi kami sekeluarga ke gereja untuk menghadiri mass bersempena dengan Hari Ibu. Ajaib sekali, ceramah yang disampaikan oleh paderi di gereja itu sungguh mengesankan. Saya asyik mendengarnya malah ahli gereja yang lain juga begitu mengaguminya”, cerita Laura.
“Selepas selesai majlis, seperti biasa paderi berdiri di pintu gereja, bersalaman dengan kami semua. Apabila tiba giliran, saya mengucapkan tahniah kepadanya atas ceramah beliau yang sungguh hebat”, sambung Laura.
“Apa isi ceramahnya?”, saya mahukan kepastian.
“Oh, ceramah malam tadi ialah tentang hubungan ibu dengan anak, dari kandungan hingga penyusuan dan kepentingan menyusukan anak sendiri”, kata Laura.

Saya mengangguk. Jemaah yang lain juga khusyuk mendengar.

“Lalu saya beritahu paderi tersebut: tahniah, kerana ceramah awak yang sangat bagus. Cuma, saya ingin tahu, pernahkan father membaca apa-apa dari Quran buku orang Islam tentang tajuk yang dibentangkan tadi?”, cerita Laura lagi.
“Paderi itu membisikkan ke telinga saya bahawa sebenarnya beliau mengambil keseluruhan inti ceramahnya dari al-Quran! Beliau tidak bertemu dengan keterangan sebaik keterangan al-Quran tentang topik tersebut”, tegas Laura.
“Allah!”, saya mengurut dada.


Dan orang-orang yang Kami berikan kitab, mengetahui bahawa al-Quran itu adalah diturunkan dari Tuhanmu dengan sebenar-benarnya. Oleh itu, jangan sekali-kali engkau menjadi (salah seorang) dari golongan yang ragu-ragu” [Al-An'aam 6: 114]


“Saya sangat terkejut dengan statement beliau. Hampir rebah saya dibuatnya. Apabila saya kembali ke rumah, emak dan ayah masih lagi bercerita tentang kehebatan ceramah paderi di gereja tadi. Saya beritahu mereka apa yang paderi itu sendiri nyatakan kepada saya”, sambung Laura.

“Bagaimana reaksi keluarga anda?”, saya bertanya.
“Mereka sangat terkejut dan emak saya ketakutan kerana dia tahu kecenderungan saya kepada Islam”, jawab Laura.
“Saya sudah lama meyakini kebenaran Islam. Kata-kata paderi itu malam tadi telah memberikan satu-satunya yang saya perlukan untuk menjadi Muslim, iaitu kekuatan. That’s it. I am now a Muslim and I will declare my faith tomorrow!”, kata Laura dengan penuh yakin.

Beliau menganggap dirinya telah menjadi Muslim semenjak malam tadi. Tetapi beliau datang ke masjid agar keIslamannya disaksikan oleh pihak masjid untuk maslahah-maslahah yang sedia maklum.


SECEBIS KISAH

Itulah kisah daripada siri peristiwa saya menguruskan proses menerima Islam oleh warga Ireland selama saya bertugas sebagai Minister of Religion di Belfast Islamic Centre, Northern Ireland.

Kebanyakan mereka yang memeluk Islam di Ireland, melakukannya hasil kajian dan pembacaan sendiri. Lazimnya, saya hanya membantu menyelesaikan beberapa isu berbaki sebelum mereka mengambil keputusan untuk memeluk Islam.

Sebagai seorang Muslim yang juga Imam di masjid tersebut, tentu sahaja saya bergembira dan bersyukur dengan perkembangan ini, khususnya selepas insiden 11 September 2001. Namun apa yang lebih menggembirakan saya, ialah hakikat integrasi, keterbukaan dan komitmen kepada dialog menjadikan usaha dakwah subur di bumi Eropah.

Saya yakin, jika umat Islam di negara ini memperbaiki identiti mereka agar lebih mudah didekati, bercakap dengan rasional tanpa dikaburkan oleh sentimen dan emosi, maka jalan untuk penyebaran Islam akan terbuka dengan lebih luas.

Kita tidak perlu terlalu terburu-buru mahu mengIslamkan sesiapa, sebaliknya harus banyak menumpukan perhatian kepada menerangkan tentang Islam secara baik kepada mereka yang mencari. Tumpuan kepada berhujah dan berdakwah untuk menyebarkan kebaikan serta kebenaran adalah lebih sejahtera daripada usaha mengIslamkan non Muslim.
Jika mereka menerima Islam dan terbuka hatinya untuk memeluk Islam, maka setinggi-tinggi syukur kita lafazkan.


“Tiada paksaan di dalam agama” [Al-Baqarah 2: 256]


Jika mereka tidak memeluk Islam, penerangan dan hujah yang disampaikan melalui dakwah dan pendidikan tetap berguna menjauhkan mereka dari permusuhan membuta tuli terhadap Islam dan seterusnya lebih ‘dekat’ dengan kita, biar pun tidak atau belum bersama.

Kira-kira sebulan selepas memeluk Islam, Laura telah mengambil keputusan untuk mendirikan rumahtangga dengan Ali, seorang sahabat yang berasal dari Libya. Saya telah mengurus dan mengakadkan nikah mereka dengan nasihat agar Ali terus membimbing Laura dengan nasihat agama dan wasiat iman.

Berikan komitmen kepada dakwah, itu tugas yang kita warisi dari Rasulullah..

Wa ShaLlallahu ‘ala Sayyidina Muhammad wa ‘alaa aalihi wa sahbihi wa sallam. Walhamdu liLLaahi Rabb al-’Aalameen.


Kisah ini dipetik dengan izin dari web Saifulislam.
ABU SAIF @ http://www.saifulislam.com/
56000 Kuala Lumpur

Monday, September 1, 2008

Pesanan Pejuang Buat Seorang Isteri


Sayang...
Kita telah ditakdirkan Tuhan
Bersatu dalam sebuah ikatan perkahwinan
Tatkata itu kita pasrah dengan ketetapan
Bersama doa yang berpanjangan
Moga dirahmati Tuhan dengan Kebahagiaan.

Sayang...
Dirimu adalah anugerah Tuhan
Menjadi teman kehidupan
Penolong setia tatkala kesusahan
Penghibur jiwa dikala kedukaan
Tiada nilaian mahupun bandingan
Bagiku dalam mengharungi liku perjuangan
Engkaulah belahan jiwa kesayangan.

Sayang...
Padamu telahku khabarkan
Seawal waktu perkenalan
Aku infaqkan diriku untuk perjuangan
Demi menegakkan agama Tuhan
Agar dirimu juga merelakan
Kebanyakkan masamu yang kutinggalkan
Bersendirian

Sayang...
Perjuangan ini adalah ujian
Mencari sebuah keikhlasan
Bukan hanya aku jadi nilaian
Bahkan dirimu turut diperkirakan
Dimanakah tahap kesabaran iman

Sayang...
Bukanlah kemewahan dunia yang kujanjikan
Kerana ia bukanlah keutamaan
Tatkala akhirat merupakan tujuan
Maka aku cuba persiapkan
Oleh kerana kesabaran dan kerelaan
Yang telah engkau tunjangkan
Bagi meraih keredhaan Tuhan
Sebagai ganjaran.


seruling senja
29/08/2008
3.25 petang
Kg. Baung, Pengkalan Chepa.


Marhaban Ya Ramadhan

Rasulullah s.a.w telah bersabda yang bermaksud:
“ Bulan Ramadhan ke bulan Ramadhan, dan hari Jumaat ke hari Jumaat, dan satu sembahyyang ke sembahyang yang lain menjadi penebus dosa di antara keduanya, selama dijauhi segala dosa besar.”


Rasululah s.a.w juga ada bersabda yang bermaksud:
“ Bulan Ramadhan itu ialah bulan kesabaran, dan ganjaran kesabaran ialah masukk syurga.”

Sesungguhnya Allah Taala kerap memerhatikan kaum Muslimin pada malam pertama dari bulan Ramadhan. Siapa yang mendapat perhatian Allah Taala nescaya tidak disiksaNya. Dan seterusnya Dia mengampunkan mereka pada malam akhir dari bulan Ramadhan.

Sebabnya begitu ialah, pada bulan Ramadhan lebih mudah dicetuskan sebab-sebab mendapat pengampunan dari bulan-bulan yang lain. Lantaran itu tiada seseorang yang diharamkan mempperolehi keampunan pada bulan itu, melainkan ia terlalu banyak memalingkan diri dari Allah Taala dan sangat berat penentangannya maka sebab itulah ia telah dijauhkan dan diusir dari pintu Allah.

Berkata Jibril a.s kepada Nabi s.a.w:
“ Siapa yang menemui bulan Ramadhan sedang ia tiada diampuni Allah Taala, nescaya ia akan dijauhi Allah dari rahmatNya. Katakanlah Amin. Maka Rasulullah s.a.w berkata Amin.”

Kami memohon perlindungan dan keselamatan dari kemurkaan Allah Taala dan seksaanNya serta segala bala bencanaNya.

Ada sebuah riwayat menyebut bahawa semua pintu langit dan pintu syurga dibuka pada setiap bulan Ramadhan manakala pintu neraka akan ditutup. Semua iblis dan syaitan dirantai, kemudian diseret untuk dilontarkan ke dalam laut, supaya mereka tidak mengganggu kaum Muslimin dan merosakkan puasa dan bangun malam mereka. Pada setiap malamnya pula, ada suatu suara menyeru: “ Siapa yang mahukkan kebaikan, mari! Siapa yang mahu kejahatan, pergilah!”

Riwayat yang lain pula menyebut bahawa siapa yang mendekatkan diri kepada Alllah Taala dengan suatu sembahyang dalam bulan Ramadhan, sama diimbangi dengan tujuh puluh sembahyang pada bulan lain. Siapa yang mendekatkan diri dengan suatu amalan sunat, sama diimbangi dengan suatu sembahyang fardu pada bulan lain.

Maka jelaslah bahawa sembahyang sunat dalam bulan Ramadhan dikira sama tingkatnya dengan sembahyang fardu pada bulan lain dari segi pahalanya. Sedang sembahyang fardu pula dilipat gandakan pahalanya ke atas fardu-fardu yang biasa ditunaikan pada selain bulan Ramadhan samapi tujuh puluh kali ganda.

Rasulullah s.a.w telah bersabda yang bermaksud:
“ Siapa yang berpuasa Ramadhan dan berjaga malamnya dengan penuh kepercayaan dan ketulus ikhlasan, nescaya diampunkkan segala dosanya yang telah lalu.”

Ketahuilah bahawa sesungguhnya puasa itu mempunyai rupa dan roh. Adapun rupa puasa ialah: menahan diri dari makan miinum dan dari bersetubuh mulai dari terbit fajar hingga matahari terbenam dengan syarat diisertai niat. Barangsiapa makan dan minum, ataupun bersetubuh pada siang harinya, sedang ia melakukan itu dengan sengaja, mengetahui hukum dan bukan terpaksa maka batalah puasanya. Tetapi jika ia terlupa atau jahil hokum ataupun terpaksa tidaklah batal puasanya. Inilah yang diikatakan rupa puasa.

Adapun roh puasa puala ialah menahan diri dari segala macam dosa dan larangan Allah Taala, sentiasa mengerjakan segala fardu dan wajib.

Orang yang berpuasa dari makan minum dan bersetubuh tetapi tidak menahan diri dari dosa dan larangan Allah Taala ialah orang yang puasanya tidak menghasilkan sesuatu faedah selain dari susah payah semata-mata.


Dipetik dari kitab an-Nasaaih ad- Diniyyah wal Wasaaya al- Imaaniyah karya Syeikhul Islam wa Hujjatul Islam Syed Habib Abdullah ibn Alwi al-Haddad al- Hadhrami as-Syafie.

Thursday, August 28, 2008

Pesan Abah


Duhai anak...
Kalian permata hati abah
Hibanya jiwa abah
Melihat air mata kalian tersimbah
Buat jiwa abah tiba-tiba goyah.

Anak...
Ingatkan abah dalam hati kalian
Agar abah tenang di perantauan
Berteman kasih berpanjangan
Seharum kasturi diperjalanan
Rindunya abah pada pertemuan
Bagi menyingkap segala kenangan

Anak...
Susahnya abah ingin tinggalkan
Cahaya permata jadi hiburan
Sewaktu jiwa tidak keruan
Tenanglah wahai sayang
Buah hati abah sekalian
Dengarlah ingin abah pesankan
Jangan hilangkan akhlak kepujian
Nasihat umi jangan diingkarkan
Nanti selamat hidup kalian
Berkat doa berpanjangan
Untuk kalian
Anak-anak yang abah kenangkan.


Seruling Senja
7.10.02
10.02 malam
Tmn Pelangi, Johor Baharu.

Tuesday, August 26, 2008

Hijab Sang Pencinta



Sinopsis:

RASA rindu terhadap keluarga menggamit hati Saifudin merentasi Tanah Sumatera untuk pulang ke Punggor, Tanah Melayu. Namun, kejahatan seolah-olah memburunya. Setiap langkahnya dibayangi halangan yang tak berkesudahan.

Berita kepulangannya di Tanah Melayu sampai ke pengetahuan Sultan Melaka. Kemarahan baginda kerana tidak dapat mengahwini Haryani menyebabkan dia mula menjadi buruan orang istana.

Saifudin lari ke gua. Di situlah bermulanya satu lagi keajaiban. Jasadnya berpindah merentasi hijab masa untuk sampai ke abad 21. Sekali lagi Saifudin bertemu dengan Haryani dan kisah cinta yang melangkaui masa mekar semula.

Namun, kejahatan yang senantiasa mengiringi setiap injak kakinya masih mengekori. Kali ini tebakan musuh durjana mengakibatkan sengketa yang tercetus di langit berlaku lagi.

HIJAB SANG PENCINTA - pelengkap trilogi Bagaikan Puteri dan Cinta Sang Ratu ini sarat dengan konflik hingga ke akhir. Lagenda minda, Saifudin atau Laksamana Sunan ciptaan Ramlee Awang Murshid sekali lagi menggentar perasaan dan menggetar naluri anda yang menghayatinya.
Watak utama Saifudin atau lebih dikenali dengan Laksamana Sunan yang berusaha untuk menentang Taghut dan pengikutnya Manusia Serigala (Manggala) daripada terus menyesatkan umat manusia. Selepas berjaya menewaskan Maharani, pemerintah kejam dan pengikut Taghut yang memerinta Kerajaan Pulau Utara nama Laksamana Sunan, lelaki berduka dari Tanah Rencong itu terus meniti bibir.

Perjalanan hidupnya yang penuh dengan dugaan, namun dia tetap bersabar. Bukan sahaja syaitan yang ditentangnya, namun manusia yang berperangai syaitan juga turut diperangi. Walaupun begitu, kisah perkahwinannya dengan Ratna Sang Ratu dan kematian ibunya menambahkan lagi dukanya sehinggakan dia telah ditidurkan Allah dalam sebuah gua apabila dikejar oleh pahlawan Sultan Melaka seperti kisah Ashabul Kahfi.

Laksamana Sunan, lelaki berduka dari Tanah Rencong itu kemudian dibangunkan Allah Taala dikurun 21 yang membuatkannya bertemu semula dengan Haryani. Kedatangannya itu telah ditakdirkan untuk menamatkan baka awal Manggala yang telah dicampakkan kedalam kawah gunung berapa di Pulau Anak Krakatoa.

Penamatnya, Haryati telah menyampaikan hasratnya kepada Laksamana Sunan untuk menjadi suri hidupnya. Namun hajatnya itu tidak kesampaian apabila Laksamana Sunan ditembak oleh Hamid, seorang pengikut Taghut sewaktu hendak lafazkan ijab qabul perkahwinan.

Komen:

Ramlee Awang Murshid adalah seorang penulis hebat yang amat saya minati. Beliau benar-benar menjiwai watak dalam penulisan beliau. Cerita yang digarapkan bukanlah sekadar cerita kosong semata-mata, namun ianya adalah hasil rujukan beliau kepada beberapa sumber. Terutamanya mengenai ayat-ayat al-Quran yang digunakan Laksamana Sunan sewaktu menentang syaitan.

Semoga Ramlee Awang Murshid terus menghasilkan karya-karya yang bukan sahaja menarik bahkan dapat memberikan ilmu pengetahuan yang berguna kepada pembaca. Tahniah!!!

Sunday, August 24, 2008

Rintihan Roh

Diriwayatkan: “Jika roh telah keluar dari tubuh manusia dan telah lewat tiga hari, maka roh itu berkata: “Wahai Tuhanku, perkenankanlah aku sehingga aku berjalan dan melihat tubuhku yang dahulu aku berada di dalamnya.” Maka Allah memperkenankan kepadanya. Lalu ia datang ke kuburnya dan melihat kepadanya dari jauh. Kedua lubang hidungnya dan mulutnya mengalir darah. Maka ia menangis dengan suatu tangisan yang cukup lama. Lalu ia merintih, aduuuh hai tubuhku yang miskin, wahai kekasihku. Ingatlah akan hari kehidupanmu. Rumah ini adalah rumah serigala, bala bencana, rumah yang sempit, rumah kesusahan dan penyesalan.

Setelah lewat lima hari roh berkata: “Wahai Tuhanku, perkenankanlah aku untuk melihat tubuhku.” Maka Allah memperkenankannya. Lalu ia datang ke kuburnya dan melihat dari jauh. Dan mengalirlah kedua lubang hidung dan mulutnya berupa air nanah. Firman Allah SWT bermaksud:“Mereka tidak dapat berbicara pada hari roh (Jibril atau ruhul qudus) dan para malaikat berdiri dengan berbaris.” ( An-Naba’: 38)


Disebutkan dalam satu keterangan, bahawa yang dimaksud roh itu adalah rohnya anak Adam (manusia), dan keterangan yang lain mengatakan bahawa roh itu adalah rohnya malaikat Jibril as. Juga ada keterangan yang menyebutkan bahawa roh itu adalah rohnya Nabi Muhammad SAW yang berada di bawah Arasy, ia minta izin dari Allah di malam Lailatul Qadar untuk turun memberikan salam penghormatan kepada seluruh mukminin dan mukminat dan roh itu berjalan melalui mereka.

Ada pula yang menyebutkan bahawa roh itu adalah rohnya para kerabat yang sudah mati, mereka berkata: “Wahai Tuhan kami, semoga Engkau memperkenankan kami untuk turun ke rumah-rumah kami, sehingga kami melihat anak-anak kami dan ahli-ahli kami. Maka roh-roh itu turun pada malam Lailatul Qadar.

Sebagaimana Ibnu Abbas ra mengatakan: “Jika datang Hari Raya, hari Asyura’, hari Jumaat yang pertama dari bulan Rajab, malam Nisfu Sya’ban, Lailatul Qadar, dan malam Jumaat, roh-rohnya para mayat semua keluar dari kubur mereka dan mereka semua berdiri di pintu-pintu rumahnya seraya berkata: “Belas kasihanlah kamu semua kepada kami di malam yang berkah ini dengan sedekah satu suap, sebab kami memberikan sedekah. Jika kalian bakhil dengan sedekah, dan kamu sekalian tidak mahu memberikannya, maka hendaklah kalian mengingat kami dengan bacaan surah Al-Fatihah di malam yang penuh keberkahan ini.
Adakah seorang telah belas kasihan kepada kami, apakah dari salah seorang ada yang mengenangkan ratapan kami wahai orang yang menempati rumah-rumah kami, wahai orang yang menikmati wanita (isteri kami), wahai orang yang berdiri memperluas mahligai kami yang sekarang kami dalam kesempitan kubur kami, wahai orang yang membagi harta benda kami, wahai orang.yang menyiakan anak yatim kami. Adakah salah seorang dari kamu sekalian ada yang mengenang perantauan kami? Buku amal kami dilipat dan kitab amal kalian dibuka. Dan bukanlah bagi mayat yang berada dalam liang kubur melainkan pahalanya. Maka janganlah kalian melupakan kami dengan sebuku rotimu dan doamu, sebab kami orang-orang yang berhajat kepada kamu sekalian, selama-lamanya. Jika mayat memperoleh sedekah dan doa dari mereka maka ia kembali dengan riang gembira, dan jika ia tidak memperoleh maka ia pulang dengan sedih dan duka serta terhalang, dan putus asa dari mereka. Telah diterangkan, bahawasanya roh dalam perkumpulan haiwan tidak dalam seluruh tubuh, tapi ia dalam satu bahagian dari beberapa bahagian yang tidak dapat ditentukan dengan dalil. Bahawasanya seorang dilukai dengan luka-luka yang banyak maka ia tidak mati. Dan ia dilukai dengan luka-luka satu maka ia menjadi mati. Sebab luka itu jika menimpa pada tempat di mana roh bertempat di mana roh di dalamnya, dan bahawasanya roh bertempat pada seluruh tubuh dan bahawasanya mati itu dalam seluruh tubuh, maka Firman Allah SWT menunjukkan:Katakanlah: “la akan dihidupkan oleh Tuhan yang menciptakannya kali yang pertama.” (Yaa Siin: 79)


Jika dikatakan, apakah bedanya antara roh dengan rawan? Maka kita katakan hahwa keduanya adalah satu. Keduanya tidak ada perbedaan, sebagaimana tubuh serta tangan adalah menjadi satu. Cuma kalau tangan dapat bergerak kesana kemari tapi kalau tubuh sama sekali tidak bergerak. Demikian pula rawan kesana kemari tapi sama sekali tidak bergerak.


Kemudian mengenai tempatnya roh di dalam tubuh tidak dapat ditentukan. Adapun tempatnya rawan di antara kedua alis. Maka jika roh itu hilang seorang hamba menjadi mati, dan jika rawan hilang ia menjadi tidur. Sebagaimana air yang dituangkan qas’ah dan ditaruh di rumah ada matahari yang sinarnya melalui lubang atap dan qas’ah itu tidak bergerak dari tempatnya.


Maka demikian halnya roh bertempat di dalam tubuh dan pusatnya berada di Arasy. Adapun rawan melihat dikala bermimpi dan ia berada di alam malakut. Adapun tempatnya roh setelah dicabut, ada diterangkan bahawa tempatnya disengkala yang didalamnya terdapat lubang sejumlah bilangan haiwan-haiwan yang dijadikan sampai hari kiamat. Jika ia mendapat kenikmatan berada di situ dan jika mendapat azab maka di situ pula.


Ada disebutkan bahawa roh-roh para mukminin berada dalam telur burung yang hijau di syurga iliyyin, adapun rohnya orang-orang kafir berada dalam telur burung yang hitam di neraka. Dan ada dikatakan bahawa rohnya para mukminin ketika dicabut, maka para malaikat rahmat sama mengangkat membawa naik roh ke langit yang tujuh dengan memuliakan dan mengagungkan. Kemudian dipanggil Zat pemanggil dari sisi Allah yang Rahman: “Hendaklah kamu semua menulis roh itu dalam Illiyyin lalu kembalikanlah ke bumi.”


Maka mereka mengembalikan roh seorang mukmin ke dalam tubuhnya dan ia dibukakan pintu syurga, ia melihat tempatnya di syurga sampai datangnya hari kiamat. Dan bahawasanya rohnya orang-orang kafir sewaktu dicabut maka para malaikat azab sama membawa naik roh itu ke langit dunia. Maka ditutuplah pintu-pintu langit yang lain dan ia diperintah mengembalikan ke tempat berbaring tubuhnya, kuburnya disempitkan dan ia dibukakan pintu neraka. Oleh kerananya ia melihat tempat kediamannya kelak sampai datangnya hari kiamat. Dalam hal ini sebagaimana pernah disabdakan Nabi SAW, sehingga bahawasanya mereka mendengar suara sandal-sandal kalian, hanya saja mereka terhalang dari berkata.

Sebahagian Hukama’ ditanya tentang tempat roh-roh setelah mati, maka ia menerangkan sebagai berikut:
1. Bahawasanya roh-roh para Nabi berada dalam Syurga Adn, ia berada dalam liang yang menyenangkan tubuhnya. Adapun tubuh bersujud kepada Tuhannya.


2. Roh-roh para Syuhada berada di syurga Firdaus, pada tengahnya syurga itu berada dalam telih burung yang hijau yang terbang di syurga sekehendak hatinya. Kemudian datang keqanadil yang digantungkan di Arasy.


3. Adapun roh-rohnya anak-anak kecil yang Islam berada dalam telih burung pipitnya Syurga.
4. Roh-rohnya para anak-anak musyrik berputar-putar di syurga dan ia tidak punya tempat, sampai hari kiamat. Lalu mereka melayani para mukminin.


5. Roh-rohnya orang-orang mukmin yang mempunyai hutang dan aniaya digantung diangkasa. Ia tidak sampai ke syurga dan tidak pula ke langit sampai ia membayar hutangnya dan penganiayaannya.


6. Roh-rohnya orang-orang Islam yang berdosa diazab dalam kubur beserta tubuhnya.


7. Roh-rohnya orang-orang kafir dan munafik dalam penjara neraka Jahannam dipintakan diwaktu pagi dan petang.


Dan disebutkan, bahawasanya roh adalah merupakan jisim yang halus. Oleh kerana itu tidak dapat dikatakan jika Allah itu mempunyai roh. Sebab mustahil kalau Allah mempunyai tempat seperti jisim-jisim. Dan dikatakan bahawa roh adalah merupakan sifat dan dikatakan pula kalau ia pecah jadi angin, maka kedua perkataan ini adalah perkataannya orang yang mengingkari adanya seksa kubur.


Ada diceritakan, bahawasanya seorang Yahudi datang kepada Nabi SAW, maka mereka bertanya kepada baginda tentang roh dari Ashabi Raqim dan dari Raja Dzil Qarnain. Dengan perdebatan Yahudi itu maka turunlah surah Al-Kahfi. Dan diturunkan tentang haknya roh adalah Firman Allah SWT.
Dan mereka bertanya kepadamu tentang roh, katakanlah: “Roh itu termasuk urusan Tuhanku.”(Yaa Siin: 79)






sumber: Darul Nu'man.




Thursday, August 21, 2008

Wasiat Buat Isteri Tercinta II


Dengan nama Allah, Tuhan yang mentadbir sekalian hati. Segala puja dan puji kupersembahkan sebagai tanda perhambaan. Selawat dan salam buat Rasul junjungan, pembawa ajaran kebenaran dan ahli keluarga serta sahabat baginda yang terpilih lagi terpuji sekalian.

Sayang…

Dalam mengharungi kehidupan ini, kita tidak pernah sunyi dari kesalahan. Besar atau kecil bukanlah kiraan, namun ia tetap kesalahan. Begitu juga dengan ku. Hidupku ini penuh dengan kesalahan. Dosaku pada Tuhan. Dosaku pada taulan tidak terkecuali padamu sayang.

Sayang…

Tiada apa yang dapat menghapuskan dosaku kecuali keampunan Tuhan. Tidak dapat ku temui Tuhanku dalam keadaan tenang penuh dengan kerdhaan kecuali dengan kemaafanmu sayang. Aku bukanlah wali dalam mencari rahmat Tuhan. Aku bukanlah nabi dalam mendapatkan kecintaan Tuhan. Namun aku hanyalah seorang hamba yang kehinaan mencari sejuta keampunan Tuhan bagi dosaku seluas lautan.

Sayang…

Kemaafan mu kutuntut sebagai bekal perjalanan. Terlalu banyak kesalahanku padamu sepanjang perkongsian hidup kita. Aku tahu ada luka di hatimu. Aku tahu ada guris di jiwamu. Oleh kerana toresan belati kesalahanku. Oleh itu, maafkanlah aku suami mu ini. Agar aku tidak tersandung oleh kerikil kesalahanku padamu di pertengahan perjalananku dalam mencari keampunan Tuhan.

Sayang…

Engkaulah insan teristimewa buatku. Anugerah Tuhan sebagai teman perjalanan hidupku. Pun begitu, aku sebenarnya tidak mempunyai kelayakan untuk bergandingan denganmu kecuali ia merupakan takdir ketentuan Tuhan sebagai anugerah buatku. Aku terasa malu sendirian merenung kebaikanmu padaku.

Ya Allah, Ya Tuhan…

Aku mensyukuri atas nikmatMu kepada ku. Anugerah tidak ternilai harganya dengan seisi dunia. Maka, kekalkanlah kebersamaan kami. Satukanlah jiwa kami dan restuilah perjalanan hidup kami. Jauhkanlah kami dari fitnah dan hasad syaitan yang boleh merosakan hati kami dengan seizin Mu wahai Tuhan. Rahmatilah hidupnya dunia dan akhirat. Janganlah Engkau jadikan diriku ini satu bebanan yang menyusahkan hidupnya.


Seruling Senja
07 Februari 2007
12.35 tengahari
Mahkamah Majistret, Tumpat Kelantan.



Tuesday, August 19, 2008

Wasiat Buat Isteri Tercinta I


Dengan nama Tuhan, kumulakan butir bicara ini. Agar ia keluar dari hatiku yang tulus ikhlas dan seterusnya akan meresap ke dalam jiwamu dengan penuh ketenangan hendaknya. Selawat dan salam untuk baginda junjungan, pembawa hidayah ketuhanan buat sekian hamba Tuhan.

Kesyukuran yang memenuhi bumi dan melangkaui alam ini kupersembahkan pada Tuhan di atas kurnia yang tiada nilainya buatku. Kurniaan nikmat teragung selepas iman dan Islam yang mendiami hatiku dan dengannyalah aku hidup dan mati.

Inilah dinamakan takdir ketentuan Tuhan. Kasih dan cinta yang tersemai rupanya telah tercatat akan tibanya kesuatu titik perjanjian suci di atas nama dan kalam Ilahi. Ikatan yang menghalalkan hubungan cinta diantara aku dan dirimu. Ijab dan qabul bersaksi melayakkan aku engkau panggil suami dan engkau kupanggil isteri.

Duhai isteriku tersayang,
Terlalu banyak dugaan yang telah kita lalui untuk menikmati saat indah di hari ini. Bukan sedikit pengorbanan yang dilakukan dalam mengejar impian sebuah kebahagiaan yang kita idamkan. Maka, saat pertama kali dahimu kukucup adalah detik terindah yang tidak akan kulupakan terakam dalam hidupku. Tika itu terasa mengalir benih-benih cinta dari dalam hatimu memasuki lubuk jiwaku.

Duhai isteriku tercinta,
Hari ini bermulalah perkongsian hidup antara kita. Penyatuan dua jiwa dan dua hati berlainan perasaan dalam mengharungi suka duka alam rumah tangga. Sebelum kita terus melayari bahtera bahagia di lautan ini, ingin sekali aku menitipkan beberapa wasiat untukmu wahai isteriku agar ia jadi panduan bagimu tatkala perlu.

Duhai kasih, duhai sayang,
Saat ini, aku merupakan keutamaan bagimu selepas Allah dan Rasulmu. Wajib engkau mematuhiku selama mana aku tidak menyuruhmu untuk melakukan sesuatu yang menjadi larangan Tuhan. Hiasilah wajahmu dengan senyuman kerana senyumanmu itu penambat hatiku. Jagalah tutur katamu, karana lidahmu itu tajamnya boleh melukakan hatiku. Fahamilah aku, kerana aku hanyalah seorang lelaki biasa yang tiada keistimewaan dihadapan Tuhanmu dan Tuhanku. Bersabarlah dengan aku, kerana aku manusia yang tidak pernah tidak berbuat salah. Tatkala itu maafkanlah aku. Redhalah hatimu kerana aku ditakdirkan Tuhan hidup sebagai pejuang.

Wahai sayang,
Doaku; wahai Tuhan, jadikanlah kami ini pasangan yang bahagia lagi dirahmatiMu selama-lamanya. Kurniakanlah kami keberkahan hidup, kedamaian hati dan kerukunan rumah tangga.Ya Allah, hiasilah hidup kami dengan perasaan kasih, sayang, cinta dan rindu dendam yang berpanjangan dan tiada penghujungnya. Janganlah Engkau keringkan hati dan jiwa kami dari perasaan cinta dan kasih sayang kerana ia akan membawa padah yang tidak tertanggung oleh jiwa kami ini.

Ya Allah, kurnialah dari kami zuriat keturunan yang soleh dan solehah yang teguh berpendirian yang akan membawa panji-panji menyambung perjuangan di atas jalanMu. Ya Allah, izinkanlah kami menikmati hidup bahagia ini sehingga satu saat yang Engkau tetapkan bagi kami tanpa sedikit pun duka yang terpalit diantara kami di hati kami.Ya Allah…..



Seruling Senja
23/01/2007
4.30 petang
Lachaman Lalchand & Associates
Kota Bharu The Islamic City


Sunday, August 17, 2008

Doa Buat Sahabat


Segala puja dan puji itu hanya milikmu wahai Tuhan penentu segala takdir. Selawat dan salam buat Rasul junjungan petunjuk sepanjang zaman, Nabi Muhammad s.a.w dan ahli keluarga serta para sahabatnya yang umpama bintang-bintang bergemerlapan.

Ya Allah…
Dalam perjalanan kehidupan ini telah Engkau jadikan bagiku seorang teman. Sedangkan ia adalah diluar jangkaan dan sangkaan hambaMu ini. Aku tetapkan baginya satu peraturan yang hanya Allah yang akan menentukan segalanya.

Ya Allah…
Dalam kekalutan begini, dia pergi menyendiri dan hanyalah dititipkan suatu pesanan melalui seorang teman buatku. Dimanakah salahku wahai Tuhan dan tunjukkanlah dimana silapku. Jangan Engkau biarkan aku begini tanpa diketahui apakah kesalahan yang telah aku lakukan terhadapnya.

Ya Allah…
Walau apa pun takdirMu keatasku, maka disaat ini aku tahu dia perlukan pertolongan. Oleh itu wahai Tuhan, aku dengan penuh rasa kehambaan yang penuh kehinaan memohon padaMu bagi pihaknya, kerana dia adalah sahabatku.

Ya Allah…
Ampunilah daku dan sahabatku dan masukkanlah kami kedalam rahmatMu dan Engkau adalah Tuhan yang maha penyayang.

Ya Allah…
Jangan Engkau tinggalkan untuknya suatu dosa melainkan telah Engkau ampunkan. Dan tiada suatu aibnya, melainkan telah Engkau tutupinya. Tiada suatu dukanya melainkan telah Engkau hilangkan daripadanya. Tiada suatu hutangnya melainkan telah Engkau bayarkannya. Tiada suatu kesakitan melainkan telah Engkau sembuhkannya. Tiada suatu hajatnya dari keperluan dunia dan akhiratnya yang telah Engkau redhai dan tepat untuknya melainkan telah Engkau tunaikan segalanya baginya wahai Tuhan yang Maha Penyayang.

Ya Allah…

Lindunglah sahabatku dari hilangnya nikmatMu dan berubahnya kesejahteraanMu dan mendadaknya seksaMu dan berbagai macam murkaMu.

Ya Allah…
Sungguhnya aku bermohon kepadaMu tabahkanlah dia dalam menghadapi segala urusan dan kekuatan dalam menerima petunjukMu.

Ya Allah…
Kurniakanlah kepadanya jiwa ketaqwaan dan sucikanlah. Engkaulah sebaik-baik yang mensucikannya.

Ya Allah…
Sungguhnya aku bermohon kepadaMu bagi pihaknya dengan sabaik-baik permintaan, sebaik-baik permohonannya, sebaik-baik kejayaannya dan sebaik-baik pahala baginya. Tetapkanlah untuknya, beratkanlah timbangan kebaikannya. Mantapkanlah imannya, tingkatkanlah darjatnya, terimalah solatnya dan ampunkanlah dosa-dosanya. Ya Allah, aku bermohon baginya kepadaMu tingkat yang tinggi di syurga. Ya Allah perkenankanlah permohonanku.

Ya Allah…
Sungguhnya Engkau mengetahui apa yang aku rahsiakan dan apa yang aku perlihatkan, maka ampunkanlah kealpaan dan kelalaiannya. Dan Engkau mengetahui segala hajatnya, maka kabulkanlah permohonannya. Ya Allah, aku bermohon baginya kepadaMu keimanan yang selalu mendampingi hatinya, dan keyakinan yang kuat sehingga dia mengerti bahawasanya tidak akan menimpa dirinya kecuali apa yang telah Engkau tentukan baginya dan bahawasanya apa sahaja yang telah menimpa dirinya bukanlah semata-mata yang meluputkannya. Dan apa sahaja yang telah meluputkannya bukanlah yang semata-mata menimpa dirinya.

Ya Allah…

Aku bermohon baginya kepadaMu iman yang dia buat cari kebenaran. Cahaya yang dia jadikan ikutan dan rezeki yang dirinya cukupkan. Ya Allah…jadikanlah dia cinta kepadaMu dengan hatinya seluruhnya dan rela kepadaMu dengan segala kemampuan dirinya seluruhnya. Ya Allah… jadikanlah cintanya seluruhnya hanya kepadaMu dan amal perbuatannya seluruhnya hanyalah untuk mencari keredhaanMu.

Ya Allah…
Apa sahaja yang Engkau jauhkan darinya dari hal-hal yang dia cintai, jadikanlah hal itu sebagai penguat untuknya mencintai apa yang Engkau cintai dan jadikanlah cintanya kepadaMu sebagaimana Engkau mencintai.

Ya Allah…
Cukuplah diriMu bagiku, tiada Tuhan selain Engkau. Hanya kepadaMu aku bertawakal. Dan Engkaulah Tuhan yang memiliki arasy yang agong.


Seruling senja
11.7.2004
4.22 ptg
Tg. Kuala